Saya Mengendarai BMW M2 Kehidupan Nyata di Lintasan Balap Virtual

Saya Mengendarai BMW M2 Kehidupan Nyata di Lintasan Balap Virtual

  • “M Mixed Reality” BMW menempatkan pengguna di mobil sungguhan di lingkungan nyata dan memungkinkan mereka berkendara di arena balap digital.
  • Mengenakan headset realitas virtual (VR) dan mengendarai BMW M2 asli, saya harus mencoba kreasi realitas campuran merek tersebut.
  • BMW meluncurkan M Mixed Reality awal tahun ini, dan teknologi tersebut memiliki potensi besar sebagai perangkat pelatihan pengemudi.

Mengendarai mobil sungguhan sambil mengenakan headset virtual reality (VR) hampir selalu merupakan ide yang buruk. kataku hampir selalu karena ada saatnya tidak hanya baik-baik saja, tetapi juga merupakan pengalaman yang benar-benar hebat (jika tidak nyata). Dan saya punya kuitansi—dalam bentuk video ini—untuk membuktikannya.

Versi BMW Matriks

BMW menyebut ciptaannya yang menakjubkan “M Mixed Reality”. Ini pada dasarnya adalah simulator mengemudi, tetapi alih-alih perangkat stasioner biasa yang menampilkan trek balap virtual dan meniru umpan balik dunia nyata, pengalaman realitas campuran memungkinkan pengguna berkendara di trek balap virtual di mobil nyata di lingkungan nyata. Dalam hal ini, BMW M2 2023 yang baru-baru ini terungkap di M Driving Academy di Maisach, Jerman.

eric stafford mengendarai bmw m2 di arena pacuan kuda virtual

BMW

Mengenakan headset VR saat mengemudi mungkin terlihat seperti adegan dari film Sandra Bullock Kotak Burung, tapi saya tidak benar-benar mengemudi buta. Headset memungkinkan saya untuk melihat kenyataan sampai bagian virtual tercampur. Saya juga meminta insinyur BMW M Alexander Kuttner mengendarai senapan, memberikan arahan dan panduan. Untungnya bagi Kuttner, dia memiliki pedal rem di sisinya jika ada yang tidak beres.

Trek Virtual, Mobil Nyata, Konsekuensi Nyata

Apa yang memang terdengar seperti konsep yang dipertanyakan sebenarnya sangat menghibur dan sangat mudah diakses, selama Anda seperti saya dan tidak menderita mabuk perjalanan. Memiliki pengalaman berjam-jam bermain video game balap serta memiliki pengalaman VR sebelumnya juga membantu. Terlepas dari keuntungan-keuntungan itu, saya masih butuh beberapa saat untuk mendapatkan posisi saya. Belum pernah saya menemukan diri saya mengenakan headset VR yang besar saat duduk di belakang kemudi mobil sungguhan dengan 453 tenaga kuda di kaki kanan saya.

bmw m2 m mobil realitas campuran

BMW

Begitu saya diikat ke tali pengaman di kursi pengemudi M2 dan headset VR diikatkan ke tengkorak saya, Kuttner mengarahkan saya untuk mengikuti serangkaian kerucut menuju tempat yang ditentukan di landasan pacu pangkalan militer AS lama yang sekarang digunakan BMW untuk akademi mengemudinya. Permukaan aspal yang datar dan lingkungan yang jernih memberikan jalur tertutup yang sempurna, yang merupakan kebutuhan untuk jenis hal ini.

Ketika saya mencapai zona pemuatan, Kuttner mengaktifkan urutan realitas campuran, dan menyukai Neo Matriks Saya dipindahkan ke realitas baru di mana apa yang saya lakukan di dunia virtual memiliki konsekuensi kehidupan nyata. Namun, saya tidak hanya selamat dari pengalaman ini, saya berkembang segera setelah lingkungan virtual muncul di depan mata saya dan suara wanita tanpa tubuh mulai memberi perintah.

Mario Kart Memenuhi Olahraga Motor Forza

Aturannya sederhana: Ini adalah balapan time-trial di mana putaran tercepat menang (walaupun saya tidak tahu kapan saya berkompetisi). Arena balap digital yang saya kendarai menampilkan konfigurasi angka delapan yang sederhana. Untuk tantangan ekstra, dinding holografik muncul di kedua sisi lintasan dan harus dihindari untuk menerima bonus waktu. Ada juga “koin waktu” mengambang dengan bundel BMW di dalamnya yang tersebar di sekitar lapangan seperti kotak barang di dalamnya Mario Kart. Sayangnya, melewati mereka hanya membuka bonus waktu daripada cangkang yang bisa ditembakkan atau pisang yang licin.

arena pacuan kuda realitas campuran bmw m

BMW

tembakan mengemudi dari realitas campuran m bmw

BMW

Segera setelah permainan mengatakan “GO!” Saya menendang throttle M2 dan merasakan sensasi akselerasi yang familiar, namun di depan saya ada jalan dengan penghalang bercahaya dan koin mengambang. Saya juga bisa mendengar ban mobil benar-benar berebut di atas puing-puing yang lepas di permukaan jalan dan mesin twin-turbo 3.0-liter lurus-enam menggeram di kisaran putaran. Terlepas dari dunia digital yang jelas di depan saya, umpan balik yang saya terima dari mobil membuat semuanya terasa sangat nyata. Hampir seketika, saya merasa nyaman di kursi pengemudi dan ingin mengatur waktu putaran tercepat, lupa bahwa Kuttner yang malang masih duduk di sebelah saya.

Dengan headset VR yang melacak penglihatan dan gerakan kepala saya, saya dapat melihat sekeliling saya kapan pun saya mau seperti di dalam mobil sungguhan. Sementara saya melihat dasbor asli M2 dan tangan saya di setir asli, semua yang saya lihat adalah perspektif virtual. Teknologi ini juga menangkap gerakan aktual mobil dan mengirimkannya ke dalam apa yang saya lihat. Perpaduan isyarat visual digital dengan gaya gravitasi kehidupan nyata inilah yang membuat M Mixed Reality terasa begitu nyata, dan ini adalah sesuatu yang belum pernah saya alami di simulator mengemudi sebelumnya.

Saya berharap mendapatkan kesempatan lain suatu hari nanti, karena saya hanya memiliki kesempatan untuk melakukan satu putaran pemanasan dan satu putaran panas sebelum saya harus kembali ke pit darurat. Tetap saja, itu adalah hal paling keren yang pernah saya lakukan dan sesuatu yang saya harap akan diambil BMW dari realitas campuran menjadi kenyataan.

Masa Depan Mengemudi Simulator?

Awal tahun ini, BMW meluncurkan teknologi M Mixed Reality-nya, tetapi baru minggu lalu selama perjalanan ke Jerman bersama pembuat mobil itulah saya berkesempatan untuk mencobanya. Di sana, CEO BMW M Frank van Meel memberi tahu saya bahwa teknologi realitas campuran sangat ideal untuk melatih pembalap karena jauh lebih imersif dibandingkan dengan simulator mengemudi paling canggih sekalipun.

Konten ini diimpor dari YouTube. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak informasi, di situs web mereka.

Pengalaman ///M Mixed Reality di BMW M2 Baru

Tonton terus

Ini adalah gambar

Tentu saja, saya dapat memikirkan penggunaan teknologi inovatif BMW yang jauh lebih luas daripada sekadar alat untuk mengajar pengemudi profesional. Bagaimana dengan metode pelatihan untuk responden pertama atau bahkan pengemudi pemula? Kemungkinannya tampak tak terbatas. Pada tingkat yang lebih filosofis, M Mixed Reality secara efektif menampilkan bagaimana dunia digital dan dunia nyata dapat digabungkan dengan sukses.

Konten ini diimpor dari YouTube. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak informasi, di situs web mereka.

Konten ini diimpor dari YouTube. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak informasi, di situs web mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *