Lightyear Zero Adalah (Sebagian) Solar EV

Lightyear Zero Adalah (Sebagian) Solar EV

Anda mengisi ulang mobil listrik dengan menghubungkannya ke jaringan listrik, di mana energi matahari terbarukan dapat menjadi bagian dari catu daya. Tapi bagaimana dengan menggunakan panel surya yang dipasang langsung pada EV untuk mengisi ulang baterainya? Sebuah mobil listrik baru dari produsen mobil Belanda melakukan hal itu.

Startup kendaraan Lightyear mengatakan akan memulai produksi Lightyear 0 (“Nol”) akhir tahun ini—dan Mobil dan Sopir mampu mengendarai kendaraan pengembangan pra-produksi. Sedan empat pintu ukuran sedang ini menjanjikan jangkauan tambahan hingga 6.840 mil per tahun di iklim tercerah dari 54 kaki persegi sel surya di bawah kaca yang menutupi atap, kap mesin, dan liftgate.

Harganya kira-kira $265.000, curam untuk mobil dalam kategori yang sama dengan Tesla Model 3, yang dimulai dari seperlima harga itu. Tapi Lightyear bermaksud Zero menjadi bukti konsep. Ini akan membangun dan menjual hanya 946 contoh, untuk menunjukkan bahwa teknologi ini dapat diterapkan dan juga mendapatkan data tentang kinerja dunia nyata dari panel suryanya.

Dengan asumsi itu meningkatkan modal, kendaraan kedua Lightyear — Lightyear 2 — akan menjadi crossover kompak di segmen yang sama dengan Tesla Model Y, menurut CEO Lex Hoefsloot. Dia berbicara kepada Mobil dan Sopir selama acara berkendara dengan sepasang prototipe Lightyear Zero yang diadakan di wilayah Navarre yang panas dan sebagian besar cerah di timur laut Spanyol. Target harga untuk kendaraan keduanya, yang diharapkan Lightyear untuk diluncurkan pada akhir 2024 atau awal 2025, jauh lebih terjangkau $31.700.

Saus Rahasia: Semuanya Sangat Efisien

Untuk membangun mobil yang panel surya saat ini dapat memberikan jangkauan listrik tambahan yang substansial, diperlukan rekayasa setiap aspek kendaraan untuk efisiensi yang ekstrem.

Test drive 20 menit kami dari kendaraan pengembangan Lightyear Zero pra-produksi tidak termasuk mengemudi di jalan raya berkecepatan tinggi. Ini mencakup sekitar 12 mil dari jalan pedesaan dua jalur, banyak bundaran, dan pesiar melalui satu desa. Dalam kondisi tersebut, penggunaan daya yang ditunjukkan adalah 91 hingga 134 Watt-jam per kilometer (4,7 hingga 6,9 mil/kWh)—dibandingkan 3 hingga 5 mil/kWh di sebagian besar EV produksi saat ini.

Paket baterai 60,0-kWh Lightyear Zero bisa lebih kecil dan lebih ringan daripada EV lain dengan kapasitas serupa karena perusahaan secara ketat membatasi tekanan pada selnya. Mobil itu jauh dari setan kecepatan; perusahaan mengutip waktu nol hingga 62-mph sekitar 10 detik — lambat dibandingkan dengan Tesla Model 3. Lightyear masih menyetel powertrain dan mengatakan pihaknya mengharapkan untuk menambah 10 persen ke torsi maksimum sambil mempertahankan efisiensi yang sama. Kecepatan tertinggi dibatasi hingga 100 mph.

Ekor Lebih Panjang, Tarikan Bawah

Mobil itu sendiri hampir menyerupai bentuk tetesan air mata seperti yang akan Anda temukan di kendaraan mana pun saat ini, khususnya dengan ekor yang panjang. Itu menghasilkan koefisien drag yang diklaim sangat rendah sebesar 0,19. (Perhatikan bahwa tanpa sistem pengukuran standar untuk koefisien hambatan, angka Cd yang diklaim belum tentu sebanding di antara pembuat mobil yang berbeda.) Penutup kisi-kisi aktif, penutup roda datar, dan lubang roda belakang tertutup sebagian semakin mengurangi hambatan.

Cangkang serat karbonnya (sebagian besar terbuat dari limbah serat karbon yang diambil kembali dari kegunaan lain) memberikan bobot yang sangat ringan dari yang diklaim 3500 pon termasuk 770 pon baterai. Dan Lightyear Zero akan menjadi mobil penumpang produksi pertama yang menggunakan motor hub in-wheel, yang dikembangkan selama beberapa generasi menjadi lebih kecil dan lebih ringan untuk tenaga yang dihasilkan sambil menghilangkan driveshaft dan komponen lainnya.

Semua ini diterjemahkan ke dalam penggunaan energi yang lebih rendah. Kami tidak dapat menguji penggunaan energi mobil sendiri dalam waktu singkat yang kami miliki untuk mengendarainya, tetapi Lightyear membandingkan prototipe produksinya dengan Tesla Model 3 Standard RWD Plus. Mobil mereka, kata mereka, menggunakan 10,5 kWh untuk menempuh jarak 62 mil dengan kecepatan tetap 68 mph, sedangkan Tesla membutuhkan 16,1 kWh untuk melakukan hal yang sama. Rentang yang disediakan oleh baterai 60,0-kWhnya adalah 350 mil, sedangkan Model 3 50,0-kWh menempuh jarak 225 mil dalam pengujian yang sama.

Hasilnya adalah EV yang sangat efisien yang berjalan lebih jauh per kilowatt-jam daripada kendaraan serupa, dengan bonus tambahan bahwa energi dari matahari diterjemahkan menjadi lebih banyak mil daripada di pesaing yang kurang efisien. Lightyear mengharapkan peringkat jangkauan resmi di bawah siklus WLTP menjadi 388 mil.

Di jalan

Masuk ke dalam mobil yang rendah dengan kaca depan yang curam membutuhkan penempatan kepala yang hati-hati, tetapi begitu masuk, kursinya berbentuk bagus dan sangat mendukung. Kluster instrumen digital dan layar sentuh tengah horizontal terpisah adalah konvensional, meskipun Lightyear masih mengerjakan grafik tampilan untuk menyajikan penggunaan energi dengan cara yang lebih mudah dipahami daripada daftar angka saat ini.

Memulainya semudah menekan tombol “D” di baris di bagian depan konsol. Setiap anggota tim Lightyear yang kami ajak bicara menekankan bahwa pemetaan kemudi dan akselerator belum final. Memang, kemudinya berat dan agak lambat untuk merespons, sementara akselerator terasa sepenuhnya linier, yang menghasilkan lepas landas dengan santai dari awal berdiri.

Daya cengkeram mobil pada ban yang relatif sempit baik-baik saja untuk penggunaan sehari-hari, meskipun kami mencicit ban depan keluar dari bundaran. Mobil itu tidak dimaksudkan untuk menjadi sedan sport, seperti yang ditekankan oleh insinyur Lightyear kami. Pada perjalanan singkat kami, kami tidak merasakan efek buruk dari bobot unsprung yang lebih berat dari motor roda—yang masing-masing berbobot 82 pon ditambah 9 pon untuk inverter terintegrasi.

Menambahkan Rentang, Mengurangi Waktu Plug

Tujuan utama tim untuk pengembangan prototipe adalah untuk memastikan aspek pembangkit tenaga surya bekerja dengan benar. Pengujian pada siang hari, aplikasi untuk dua kendaraan uji menunjukkan panel mereka menghasilkan 492 dan 673 watt. Tingkat pengisian tenaga surya maksimum hanya di atas 1 kilowatt, kata perusahaan, hampir sama dengan apa yang dapat disediakan oleh outlet rumah tangga 120 volt, yang dapat menambah jangkauan hingga 43 mil sehari — atau 6840 mil setahun. Anda akan melihat bahwa klaim tahunan bukan hanya kisaran maksimum per hari dikalikan dengan 365, karena Anda tidak mendapatkan hari cerah yang panjang sepanjang tahun. Dan alasan mengapa ia dapat menambahkan jarak yang relatif jauh adalah karena efisiensi super-tinggi Lightyear; jumlah mil yang dapat ditambahkan oleh susunan surya yang sama pada EV arus utama akan jauh lebih sedikit.

Idenya, kemudian, bukanlah bahwa matahari menyediakan semua pengisian yang dibutuhkan untuk mobil. Sebaliknya, mobil dapat mengisi daya secara perlahan di siang hari untuk memperluas jangkauannya dan mengurangi frekuensi pengisian daya, mungkin secara substansial tergantung pada pola penggunaan.

Dengan asumsi perjalanan rata-rata 22 mil, Lightyear mengatakan energi matahari dapat memperpanjang waktu antara pengisian ulang dalam penggunaan sehari-hari selama dua bulan di iklim berawan seperti negara asalnya di Belanda — dan hingga tujuh bulan di daerah yang cerah seperti Portugal .

Lightyear Zero tidak akan datang ke Amerika Utara, jadi kami tidak akan memiliki kesempatan untuk melihat seberapa efisiennya di bawah siklus berkendara Amerika. Lightyear 2 akan, bagaimanapun. Kita bisa membayangkan pengemudi EV di LA atau Phoenix menyukai gagasan mobil yang lebih efisien yang tidak perlu sering mereka sambungkan.

ev pendaftaran buletin

Konten ini dibuat dan dikelola oleh pihak ketiga, dan diimpor ke halaman ini untuk membantu pengguna memberikan alamat email mereka. Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini dan konten serupa di piano.io

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *