• Tue. Jul 23rd, 2024

Kembali ke Daytona 24 Jam

Salah satu barang berharga saya adalah foto mobil balap Corvette C4 bus sekolah yang saya kendarai di 24 Hours of Daytona pada tahun 1987. Itu saya di belakang kemudi, akan berbelok ke kiri dan naik ke jalur tinggi Daytona International Speedway berbelok ke Belokan 1. Di latar belakang adalah mobil balap merah buram, kemungkinan besar prototipe Porsche 962 GTP yang disponsori Coca-Cola yang terkenal yang dikemudikan bersama oleh mobil sport dan superstar Formula 1 Hans-Joachim Stuck. Setiap kali saya melihat foto itu, saya merasa senang mengetahui bahwa saya telah berada di dalam salah satu balapan ketahanan mobil sport profesional tingkat atas daripada menontonnya di TV di rumah. Saya kembali ke Daytona untuk lari tahun ini—sekarang tanpa baju balap dan helm—untuk melihat apa yang berubah dan apa yang tidak. Dan juga untuk mengingat bagaimana rasanya berada di sana di tengah-tengah itu semua, di lintasan bersama para pahlawan balap saya.


Daytona 24 Jam, seperti kita yang telah berusia lebih dari tiga dekade, sama dan berbeda dari sebelumnya. Jalur jalan tengah lapangan sepanjang 3,56 mil, yang memanfaatkan hampir semua oval sepanjang 2,5 mil yang mengelilinginya, tidak berubah kecuali untuk revisi trotoar. Selain beberapa bangunan baru, Daytona masih terasa sama mengesankannya seperti ketika saya pertama kali meluncur ke area garasi tengah beberapa tahun yang lalu. Berdiri di sana lagi hari ini, tribun besar, yang dapat menampung lebih dari 100.000 penggemar, menjulang di atas Anda; Anda adalah seekor semut di dasar kolam renang yang kosong. Anda hampir bisa merasakan riwayat balap tertanam di landasan dan mencungkil dinding yang melapisi oval. Fasilitas dibuka pada tahun 1959, tetapi sudah makan dengan benar dan berolahraga; itu dalam kondisi sangat baik. Andai saja kita semua bisa menua dengan anggun.

rich ceppos at 24 hours of daytona 2023

Marc Urbano|Mobil dan Pengemudi

Perlombaan ketahanan Daytona 24 jam, sekarang disebut Rolex 24 di Daytona, memulai musim pro-balap sama pastinya dengan Hari Peringatan yang menandai dimulainya musim panas. Dan dengan antisipasi serupa akan masa-masa indah yang akan datang. Turun di garasi pada pagi hari balapan, 24 jam terasa seperti pesta. Ada banyak kerja keras yang terjadi di sekitar mobil, tetapi juga banyak senyuman dan tawa dari para kru, pengemudi, dan pemilik tim. Saya ingat itu, ditambah dengan persiapan untuk balapan terbesar dalam hidup saya.

cadillac di daytona 24 jam 2023

Pangeran Richard

Pemilik tim balap Chip Ganassi, yang memiliki dua mobil Cadillac GTP masuk di kelas atas pada ajang tahun ini, menegaskan bahwa getaran ringan masih hidup. “Para pembalap menyukai balapan ini. Ini menyenangkan bagi mereka. Ini adalah awal musim. Mereka bisa melihat teman-teman mereka dari seluruh dunia. Mereka bahagia. Tidak ada yang rewel dan stres seperti di akhir musim. ketika mereka mencoba untuk memenangkan kejuaraan.” Ganassi akan tahu; tim IndyCar dan balap ketahanannya memiliki 19 kejuaraan seri di antara mereka.

24 Jam tetap menjadi acara yang menarik pembalap dari disiplin balap lain di luar mobil sport. Ketika saya balapan, saya sangat ingin mengetahui bahwa legenda seperti AJ Foyt, Al Unser, dan Danny Sullivan berkompetisi di kelas GTP. Bintang NASCAR Darrell Waltrip, Bill Elliott, dan Terry Labonte ada di lapangan, begitu pula Jim Downing, co-creator perangkat HANS. Seorang mantan atlet Olimpiade yang menjadi pembalap bernama Bruce Jenner sedang mengayuh Mustang di kelas saya. Saya mencari mangsa untuk mereka; Saya memang melihat AJ di pit lane sebelum balapan, keluar dari Porsche 962 miliknya.

Itu sama di tahun 2023. Di antara nama-nama besar tahun ini adalah juara IndyCar Scott Dixon, Josef Newgarden, Sébastien Bourdais, dan Simon Pageneaud bersama dengan pemenang Indy 500 empat kali Helio Castroneves. Pembalap NASCAR Austin Cindric dan mantan pembalap Formula 1 (dan sepatu IndyCar saat ini) Romain Grosjean keduanya ada di acara itu. Ya, saya melihat sekilas beberapa dari mereka.

cadillac di daytona 24 jam 2023

Pangeran Richard

Saat balapan berlangsung, saya menonton dari tempat tepat di belakang tribun starter di garis start-finis. Mobil GTP kelas atas mendatangi saya dengan kecepatan 200 mph sambil melewati kerumunan pesaing dari kelas yang lebih lambat sungguh menakjubkan. Apakah saya benar-benar di luar sana mencampuradukkannya di tengah-tengah itu? Sulit dipercaya. Sepertinya tidak terlalu sibuk saat saya mengemudi, dan mungkin juga tidak. Mobil-mobil berjalan lebih keras dan lebih dekat hari ini.

Balapan mobil sport berantakan sekaligus mengasyikkan bagi penggemarnya karena banyaknya kelas, yang beredar dengan kecepatan berbeda. Disederhanakan ke struktur dasarnya, ada dua jenis mobil balap dalam balapan ketahanan seperti Daytona 24 Jam: prototipe, yang terlihat seperti jet tempur beroda empat atau mobil Hot Wheels dewasa; dan mobil Grand Touring (GT), yang didasarkan pada model produksi yang mudah dikenali seperti Corvette Z06, Porsche 911, Ferrari 296, Lamborghini Huracán, dan beberapa lainnya.

Prototipe dibagi menjadi tiga kelas dalam urutan tenaga kuda dan kecepatan, dengan GTP di atas. Kedua kelas GT, satu untuk pro dan satu untuk campuran pro dan semi-pro, sekarang terdiri dari mobil yang memenuhi spesifikasi mobil balap GT3 global FIA. Seperti mereka, pembalap C4 Vette saya memulai hidup sebagai mobil produksi — meskipun itu adalah satu-satunya mobil di kelas GTO yang bukan mesin balap kerangka tabung yang dibuat khusus yang bersembunyi di bawah bodywork mobil produksi palsu. Aturan GT sekarang melarang mesin balap ras semacam itu.

Akar mobil produksi Vette saya menjadikan kami salah satu mobil yang lebih lambat dalam balapan tahun itu, bukan karena saya peduli. Saya ada di luar sana, dengan mata terbelalak dan menyukainya. Mengemudi dalam balapan tampaknya tidak terlalu tidak pasti seperti menonton sepatu hari ini melakukannya dari pinggir lapangan. Lintasan jalan Daytona sederhana dan mudah dipelajari, meskipun mengerem keras dari 160 mph ke Tikungan 1 dan kemudian kembali ke chicane Le Mans lurus belakang sambil berbelok dan menurunkan gigi secara bersamaan — tanpa memanfaatkan rem anti-lock saat ini, pemindah dayung, atau aerodinamika high-downforce — menuntut saya fokus dengan setiap serat tubuh saya untuk melakukannya di setiap putaran tanpa berputar.

Saya pikir apa yang membuat balapan lebih mudah dari yang saya harapkan adalah kualitas pembalapnya. Saya telah membalap selama 14 tahun di peringkat amatir, tetapi butuh sekitar dua putaran pada tugas sore pertama saya untuk menentukan bahwa sesama pesaing saya adalah yang terbaik yang pernah saya ikuti. Jadi, seperti inilah rasanya balapan dengan profesional. Jika mereka akan melewati Anda, itu cepat, bersih, dan tegas seperti pukulan karate ke atas meja. Bam! Mereka ada di sampingmu dan pergi. Saya dilewati di Belokan 1 oleh Coca-Cola 962 dengan sangat agresif sehingga Hans Stuck yang mengemudikannya. Tentu saja, saya tidak memiliki cara untuk mengetahui bahwa itu sebenarnya dia, tetapi saya telah berpegang pada keyakinan itu sejak saat itu. Dan dalam fantasi saya, saya merasa terhormat.

Dengan mobil GTP melaju 210 mph di jalan lurus dan mobil kami hanya mampu 160, saya memindai kaca spion terus-menerus dan menjauh dari bagian oval kecepatan tinggi, selalu meninggalkan jalur yang paling dekat dengan dinding terbuka seperti yang saya lakukan. disuruh melakukan. Pengungkapan yang memalukan: setelah menjalankan beberapa putaran dalam tugas pertama saya dan merasa hampir nyaman, saya menyadari bahwa dua tempat di mana saya naik ke lintasan 31 derajat dapat memberi saya kesempatan untuk menguntit selebritas tambahan. Ketika salah satu pesaing GTP akan melaju kencang, saya akan mengintip ke dalam mobil mereka, berharap untuk melihat pengemudi terkenal mana yang berada di belakang kemudi. Tidak beruntung. Masukkan emoji tertawa di sini.

Meskipun sebagian besar suasana dan aksi di trek pada tahun 2023 tampak serupa dengan yang saya alami lebih dari tiga dekade lalu, satu hal yang telah berubah secara radikal—dan tidak mengherankan—adalah teknologi di dalam mobil. Mobil-mobil GT mendapat manfaat dari kemajuan yang tidak dapat kami bayangkan pada tahun 1987: girboks pemindah dayung, ABS yang dapat disetel oleh pengemudi dan kontrol traksi, ban yang sangat lengket, ditambah sayap belakang seukuran meja piknik dan pelengkap aerodinamis lainnya yang membuat mobil macet. trotoar dengan sejumlah besar downforce. Itulah mengapa mobil GT sekitar 17 detik per lap lebih cepat daripada Vette lama kami, peningkatan besar-besaran dalam istilah balap mengingat mereka tidak memiliki lebih dari 500 tenaga kuda yang dimiliki mobil balap saya. Kecepatan mereka berasal dari kemampuan mereka untuk mengerem sangat terlambat dan menikung jauh lebih keras. Mengejutkan melihat seberapa jauh mereka bisa masuk ke Tikungan 1 sebelum lampu rem mereka berkedip.

Debut untuk Hibrida di GTP

Tahun ini juga merupakan pertama kalinya teknologi hybrid diizinkan di kelas GTP. Sistem hybrid tidak berfungsi seperti pada kendaraan penumpang, dan aturan yang mewajibkan energi listrik untuk digunakan dan dipantau sangat rumit, hanya seorang insinyur yang dapat memahaminya. Kokpit GTP menggunakan begitu banyak sakelar sehingga lebih mirip kapsul luar angkasa Apollo di dalamnya daripada mobil balap. Itulah sebabnya BMW, Porsche, Cadillac, dan Acura mengikuti balapan tahun ini dengan mobil yang sebagian besar dibuat sendiri: hanya pembuat mobil yang memiliki sumber daya teknik besar yang diperlukan untuk membuat mobil balap yang kompleks ini berfungsi. Terlepas dari teknologi ekstrim, aturan disusun sedemikian rupa sehingga mobil GTP hybrid tidak lebih cepat di jalan lurus daripada yang saya gunakan untuk balapan, meskipun mobil baru sekitar tujuh setengah detik lebih cepat daripada mobil lama di trim balapan.

Hasil lain dari perubahan teknologi adalah peningkatan besar-besaran dalam keandalan mobil balap. Pada balapan ’87 kami melaju dengan kecepatan sekitar empat detik lebih lambat dari kemampuan mobil. Tujuannya adalah untuk menjaga agar mekanik tidak terlalu tertekan dan memberikan dua Corvette yang dimasukkan oleh tim balap kecil Morrison-Cook kesempatan terbaik untuk bertahan dalam acara tersebut secara utuh. Sebagian besar pesaing saat itu melakukan hal serupa.

Itu tidak membantu. Mobil saya keluar dengan masalah mesin terminal pada tanda 16 jam, 337 putaran, setelah menempuh jarak sekitar 1.200 mil. Mobil kami yang lain bernasib lebih buruk, tidak berhasil melewati putaran ke-77, setelah hanya menempuh jarak 274 mil.

Tahun itu, 36 dari 69 starter—52 persen—mati karena masalah mekanis. Pada tahun 2023 hanya 11 dari 61 starter — hanya 18 persen — gagal finis karena masalah mekanis meskipun dikendarai secepat mungkin di setiap putaran. Sudah seperti itu selama beberapa tahun sekarang, seperti yang dikonfirmasi oleh pembalap Cadillac GTP Alex Sims. “Oh, ya,” katanya dengan acuh tak acuh sebelum balapan, “kami kehabisan tenaga setiap putaran.” Itu membuatnya semakin luar biasa bahwa mobil-mobil GTP hybrid baru bertahan dengan sangat baik dalam tamasya perdananya.

Hasil 2023

Delapan dari sembilan GTP yang masuk menyelesaikan balapan, enam di antaranya tanpa masalah mekanis. Empat teratas berada di lap yang sama di kotak-kotak, dalam jarak 11 detik satu sama lain, setelah balapan sejauh 2.787 mil — kira-kira jarak dari New York City ke Los Angeles. Kedua Acura ARX-06 GTP menyelesaikan satu-dua secara keseluruhan; dua mobil Cadillac V-LMDh dari tim Ganassi berada di urutan ketiga dan keempat. Caddy V-LMDh dari Whelen Engineering Racing berada di urutan kelima secara keseluruhan, diikuti oleh BMW M Hybrid V8 GTP di urutan keenam secara keseluruhan. Tiga GTP hybrid lainnya berada di urutan paling bawah. Masing-masing dari empat kelas lainnya dinobatkan sebagai pemenang juga.

Persis bagaimana saya diundang untuk mengemudi pada balapan tahun 1987 pada awalnya telah tersesat di relung ingatan saya yang dalam, bahkan ketika otak saya entah bagaimana menyimpan momen-momen penting akhir pekan itu tetap hidup dalam file foto-foto mental yang jelas. Saya telah melakukan banyak balapan sejak itu, menumpuk sekitar 20 acara 24 jam di peringkat amatir dan semi-pro. Meskipun saya belum pernah memenangkan apa pun, saya merasakan kegembiraan yang manis dan melelahkan yang datang dari upaya tim bersama yang diperlukan untuk mencapai garis finis.

Jadi, menang di Daytona pasti terasa monumental. Saya dapat mengatakan dari pengalaman bahwa berada di sana adalah sesuatu yang istimewa, perasaan hangat yang akan selalu saya miliki bersama saya.