• Wed. Jul 17th, 2024

Mobil Balap Porsche Cayman GT4 ePerformance Adalah Satu EV yang Berdebar Hati

Petunjuk pertama bahwa Porsche 718 Cayman GT4 ePerformance bukanlah mobil balap biasa muncul saat briefing keselamatan. Jika lampu dasbor berubah menjadi merah, pawang Porsche menjelaskan dengan nada yang tidak menyenangkan, kami harus keluar dari mobil dengan bertengger di ambang pintu sebelum melompat sejauh mungkin. Jika kita membuat kesalahan dengan menyentuh kendaraan dan tanah pada saat yang sama, Porsche memperingatkan, kita mungkin akan terkejut, mungkin berakhir hangus seolah-olah kita secara pribadi telah membuat Zeus marah.

Petunjuk kedua adalah kebisingan. Apa yang dimulai dengan deru monoton saat Anda meluncur di pit lane menjadi jeritan melengking begitu sopir kami—pebalap cadangan Porsche Formula E dan hotshoe IndyCar Simona de Silvestro—memutar pedal go. Terlepas dari papan nama Cayman, tidak ada nada nyaring dari flat-six di sini, melainkan teriakan bernada tinggi ketika dua motor listrik ePerformance meroketkan mobil ke tikungan pertama lintasan di Porsche Experience Center di Franciacorta, Italia.

Diungkapkan awal musim panas ini, prototipe Cayman GT4 ePerformance adalah tindak lanjut dari konsep Mission R radikal yang kami kendarai tahun lalu. Sementara konsep itu berfokus pada desain futuristik, GT4 ePerformance bertindak sebagai test bed untuk pengembangan powertrain listrik Porsche, mempratinjau apa yang berikutnya untuk program balap GT pelanggan Porsche dan menyarankan apa yang mungkin kita lihat dari 718 Boxster dan Cayman yang akan datang.

Bentuk GT4 ePerformance sudah tidak asing lagi, meniru lekuk rekan bertenaga gas dan mengendarai sasis 718 Cayman GT4 Clubsport. Tapi bodywork, dibangun dari komposit serat alami dan membentang 5,5 inci lebih lebar dari Clubsport yang menjadi dasarnya, menyembunyikan pengaturan dual-motor, all-wheel-drive yang mampu hingga 1073 tenaga kuda.

Angka itu mewakili mode Kualifikasi habis-habisan, tetapi bahkan dalam mode Balap, ePerformance mampu menghasilkan 603 tenaga kuda. Baterai 82,0-kWh dibagi menjadi tiga bagian—satu dipasang di depan, satu di belakang pengemudi tempat mesin Cayman biasanya ditemukan, dan paket terakhir berada di ruang kaki penumpang, memaksa kami duduk dengan kaki miring ke atas seperti Pembalap Formula 1. Dalam mode Balap, baterai bertahan sekitar 30 menit, dan berkat arsitektur listrik 900 volt, Porsche mengklaim prototipe mengisi daya dari 5 hingga 80 persen dalam 15 menit dengan kecepatan maksimum 350 kW.

Akselerasi di GT4 ePerformance sangat keras, tenaga kuda yang sangat besar menjepit Anda ke kursi dan menekan organ Anda saat kendaraan meluncur ke depan. Bahkan de Silvestro, yang mencari nafkah dengan mengemudikan monster trek berkinerja tinggi dengan kecepatan tinggi, tampaknya terkesan. “Ini punya banyak tenaga,” katanya, dengan dorongan tambahan dari all-wheel drive membuatnya “cukup menyenangkan.”

kinerja porsche cayman gt4

Porsche

Di lintasan, de Silvestro tidak menahan diri, mengayunkan ePerformance dari sudut ke sudut, torsi instan motor listrik menghantam dengan kekuatan penuh sebelum dia menginjak rem, sabuk pengaman empat titik mengencang untuk mencegah kita terbang melewati kaca depan. ePerformance melahap tikungan, menyerang trotoar dan dengan cepat merayap melewati trek yang sempit dan berkelok-kelok. Dengan sekitar 3400 pound untuk bergerak, ePerformance membutuhkan beberapa perselisihan, tetapi tenaga yang sangat besar mencegah mobil dari perasaan datar.

Saat kita kembali ke jalan lurus utama, ePerformance melesat ke depan dengan kecepatan yang luar biasa. Kami mendorong menuju 150 mph, dan dunia berubah menjadi kabur, seolah-olah kami berada di kapal luar angkasa Enterprise setelah Komandan Sulu mengaktifkan kecepatan warp. ePerformance menggeliat di bawah pengereman berat ke Belokan 1, meregenerasi energi sambil menjauhkan kita dari tembok. Sedangkan mobil jalan raya dapat memulihkan hanya sekitar 3 persen energi melalui pengereman, manajer proyek prototipe Björn Förster memberi tahu kami, ePerformance mampu memulihkan sekitar 50 persen tenaga yang dihabiskan untuk akselerasi. Memiliki penggerak semua roda membantu akselerasi, tetapi seperti yang dijelaskan Förster, keuntungan utama dari motor yang dipasang di depan adalah regenerasi energi ekstra saat pengereman.

Sementara kinerja dari prototipe listrik GT4 sangat mengesankan, yang paling menonjol adalah suaranya. Rengekan mungkin tidak pernah menimbulkan reaksi yang menggetarkan jiwa yang sama seperti lolongan resonansi Porsche flat-six, tetapi naik turunnya rpm dari motor listrik memukau dan dunia lain, berkembang menjadi membengkak saat ePerformance berakselerasi, isyarat audio membantu memahami kecepatan luar biasa. Tidak seperti kebanyakan EV roadgoing, di mana kurangnya suara gagal untuk menandingi kekuatan akselerasi, prototipe GT4 menyediakan teater yang terdengar untuk mencocokkan kinerja yang menakjubkan.

Setelah naik roller-coaster, kami bertanya kepada Förster aspek ePerformance apa yang paling dia banggakan. Apakah itu kekuatan yang luar biasa? Pemulihan energi? Atau arsitektur pengisian cepat 900 volt?

kinerja porsche cayman gt4

Porsche

Bukan itu, menurut Forster. Ini melampaui ekspektasi untuk sebuah EV dan menunjukkan kepada penggemar mobil bahwa mobil listrik dapat membawa emosi dan karakter yang membuat kita jatuh cinta pada mobil sejak awal. Masa depan pasti akan terlihat, terasa, dan terdengar berbeda, tetapi jika 718 Cayman GT4 ePerformance adalah indikasi, kami punya alasan untuk bersemangat.

Konten ini diimpor dari OpenWeb. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.