• Wed. Jul 17th, 2024

Pembayaran Mobil sebesar $1000 per Bulan (atau Lebih) Sangatlah Biasa

  • Serangkaian data baru menunjukkan apa yang telah kami lihat selama beberapa bulan: pembayaran bulanan untuk pinjaman mobil baru mencapai dan melebihi empat angka dengan tingkat yang sangat tinggi.
  • Salah satu alasannya adalah kenaikan suku bunga, yang pada gilirannya dipengaruhi oleh masalah rantai pasokan dan inflasi.
  • Alasan lain: semakin banyak pelanggan cenderung berutang lebih banyak pada kendaraan yang mereka perdagangkan daripada nilainya, menggoda mereka untuk memasukkan ekuitas negatif ke pembelian berikutnya.

Pangsa pinjaman mobil baru dengan pembayaran bulanan di atas $1000 mencapai rekor tertinggi tahun lalu, menurut data baru dari Edmunds. Perusahaan mengatakan 15,7 persen pembeli yang membiayai mobil baru pada kuartal keempat tahun 2022 mendaftar untuk pembayaran bulanan empat digit.

Itu naik dari 10,5 persen pada tahun 2021, peningkatan hampir 50 persen dalam keseluruhan pangsa. Kendala pasokan dan inflasi memberikan tekanan pada harga, sementara krisis inflasi yang sama menyebabkan tingkat suku bunga yang jauh lebih tinggi. Konsumen berusaha memperhitungkan kenaikan harga dengan membelanjakan lebih banyak uang di muka, sehingga rata-rata uang muka naik menjadi $6780. Markup — yang biasanya tidak dapat dibiayai semudah uang untuk MSRP kendaraan — kemungkinan besar berkontribusi pada kenaikan uang muka rata-rata.

Menjadi Terbalik Membuatnya Lebih Buruk

Edmunds juga melihat pembayaran mobil yang meningkat dan pasar yang meningkat sebagai kombinasi yang berpotensi berbahaya. Pada kuartal keempat tahun 2022, 17,4 persen pembelian mobil baru dengan trade-in memiliki ekuitas negatif yang dimasukkan ke dalam pinjaman baru. Itu berarti mereka masih berutang lebih dari nilai mobil yang mereka tukarkan, memaksa mereka untuk memasukkan uang yang terhutang ke dalam pembelian baru. Jika terjadi keruntuhan pasar, jika persentase pemilik yang lebih tinggi berutang lebih dari nilai kendaraan mereka, hal itu dapat menyebabkan krisis. Paling-paling, pasar kemungkinan akan melihat perlambatan pembelian mobil baru.

“Ekuitas kendaraan benar-benar merupakan kisah dua roda gigi bagi konsumen selama beberapa tahun terakhir,” kata Ivan Drury, direktur wawasan Edmunds. “Pada awal pandemi, konsumen mendapat manfaat dari suku bunga rendah dan nilai tukar tambah yang tinggi, membantu melindungi bahkan keputusan pembiayaan yang lebih dipertanyakan dari hasil ekuitas negatif. Pertemuan unik kekuatan pasar ini mengakibatkan beberapa pemilik kendaraan dapat melakukannya mengambil keuntungan dari ekuitas positif pada pinjaman mereka dan bahkan sewa mereka. Namun saat kami beralih ke lingkungan dengan nilai mobil bekas yang berkurang dan suku bunga yang meningkat selama beberapa bulan terakhir, konsumen menjadi kurang terlindung dari keputusan pinjaman yang lebih berisiko, dan kami hanya melihat puncak gunung es ekuitas negatif.”

Konten ini diimpor dari OpenWeb. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak informasi di situs web mereka.