• Wed. Jul 17th, 2024

Tesla dengan Autopilot di bawah Investigasi NHTSA, Kemungkinan Penarikan

tampilan pengukur model tesla

Michael SimariMobil dan Sopir

  • NHTSA membuka penyelidikan ke perangkat lunak Autopilot Tesla musim gugur yang lalu, kemudian meminta informasi lebih lanjut, dan sekarang memperluas penyelidikannya ke analisis teknik, yang dapat menyebabkan penarikan.
  • Masalah yang sedang diselidiki adalah bagaimana perangkat lunak bantuan pengemudi Tesla mengidentifikasi potensi insiden dengan kendaraan responden pertama yang berhenti, serta bagaimana mobil memperingatkan pengemudi tentang masalah ini.
  • Lebih dari 800.000 kendaraan berpotensi terkena dampak, termasuk kendaraan Model S yang dibangun antara tahun 2014 dan 2021, Model X (2015–2021), Model 3 (2018–2021) dan Model Y (2020–2021).

    Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) akan melihat lebih dalam bagaimana kendaraan Tesla yang dilengkapi dengan apa yang disebut perangkat lunak bantuan pengemudi Autopilot bernavigasi saat berinteraksi dengan kendaraan penanggap pertama di lokasi tabrakan. NHTSA mengatakan minggu ini bahwa mereka sedang meningkatkan Evaluasi Awal yang dimulai Agustus lalu menjadi Analisis Teknik, yang merupakan langkah selanjutnya dalam kemungkinan penarikan ratusan ribu kendaraan Tesla.

    NHTSA mengatakan dalam pemberitahuannya bahwa mereka termotivasi untuk meningkatkan status penyelidikan karena “akumulasi kecelakaan di mana kendaraan Tesla, yang beroperasi dengan Autopilot terlibat, menabrak kendaraan penanggap pertama di jalan atau pinggir jalan yang tidak bergerak yang cenderung ke adegan tabrakan yang sudah ada sebelumnya. .”

    Apa Arti Level 2?

    NHTSA mengatakan bahwa Tesla sendiri mencirikan Autopilot sebagai “sistem otomasi mengemudi SAE Level 2 yang dirancang untuk mendukung dan membantu pengemudi,” dan banyak pembuat mobil menggunakan semacam sistem Level 2 di kendaraan baru mereka. Faktanya, sebagai bagian dari penyelidikan NHTSA musim gugur yang lalu, ia meminta Tesla dan selusin pembuat mobil lainnya untuk informasi tentang bagaimana sistem Level 2 mereka beroperasi.

    Berdasarkan informasi publik hingga hari ini, NHTSA kini hanya tertarik untuk memahami performa Tesla Autopilot. NHTSA menindaklanjuti permintaan informasi Agustus dengan permintaan untuk informasi lebih lanjut Oktober lalu, khususnya tentang bagaimana Tesla membuat perubahan pada Autopilot menggunakan pembaruan over-the-air serta cara Tesla memerlukan perjanjian non-disclosure dengan pemilik yang kendaraannya merupakan bagian dari Tesla. ‘yang disebut program rilis “beta” Full Self-Driving (FSD). Terlepas dari namanya, FSD sebenarnya tidak mampu mengemudikan mobil sendiri.

    Dalam pembaruan publik tentang penyelidikannya, NHTSA memaparkan alasannya mengapa Autopilot perlu diselidiki. NHTSA mengatakan sejauh ini telah menyelidiki 16 kecelakaan dan menemukan bahwa Autopilot hanya membatalkan kendali kendaraannya sendiri, rata-rata, “kurang dari satu detik sebelum tumbukan pertama” meskipun video dari peristiwa ini membuktikan bahwa pengemudi seharusnya diberi tahu. potensi insiden rata-rata delapan detik sebelum tumbukan. NHTSA menemukan sebagian besar pengemudi memegang kemudi (seperti yang diperlukan Autopilot) tetapi kendaraan tidak memperingatkan pengemudi untuk mengambil tindakan mengelak tepat waktu.

    100 Kerusakan Lain untuk Dilihat Kedua

    NHTSA juga meninjau lebih dari 100 kecelakaan lain yang terjadi dengan Teslas menggunakan Autopilot tapi itu tidak melibatkan kendaraan responden pertama. Tinjauan awal atas insiden ini menunjukkan bahwa dalam banyak kasus, pengemudi “tidak cukup responsif terhadap kebutuhan tugas mengemudi yang dinamis.” Inilah sebabnya mengapa NHTSA akan menggunakan penyelidikannya untuk menilai “teknologi dan metode” [Tesla uses] untuk memantau, membantu, dan menegakkan keterlibatan pengemudi dengan tugas mengemudi dinamis selama pengoperasian Autopilot.”

    Sebanyak 830.000 kendaraan Tesla adalah bagian dari penyelidikan yang ditingkatkan. Itu termasuk semua model Tesla saat ini, termasuk kendaraan Model S yang dibangun antara 2014 dan 2021, Model X (2015–2021), Model 3 (2018–2021) dan Model Y (2020–2021). Dokumen NHTSA mengatakan pihaknya mengetahui 15 cedera dan satu kematian terkait dengan masalah responden pertama Autopilot.

    Senator Ed Markey dari Massachusetts mentweet bahwa dia senang NHTSA meningkatkan penyelidikannyakarena “setiap hari Tesla mengabaikan aturan keselamatan dan menyesatkan publik tentang sistem ‘Autopilot’, jalan kita menjadi lebih berbahaya.”

    CEO Tesla Elon Musk masih menggembar-gemborkan manfaat Full Self-Driving (FSD) dan mengumumkan perluasan perangkat lunak beta terbaru ke 100.000 mobil awal bulan ini di Twitter. Dia mengklaim bahwa pembaruan baru akan dapat “menangani jalan tanpa data peta sama sekali” dan bahwa “dalam beberapa bulan, FSD harus dapat berkendara ke titik GPS dengan data peta nol.”

    Konten ini diimpor dari Twitter. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.

    Penyelidikan Autopilot terpisah dari langkah lain baru-baru ini oleh NHTSA untuk meminta lebih banyak informasi dari Tesla tentang “pengereman hantu” yang disebabkan oleh sistem pengereman darurat otomatis (AEB) perusahaan. Perusahaan memiliki waktu hingga 20 Juni untuk menyerahkan dokumen tentang ratusan masalah AEB yang dilaporkan kepada pemerintah.

    Konten ini diimpor dari {embed-name}. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.

    Konten ini dibuat dan dikelola oleh pihak ketiga, dan diimpor ke halaman ini untuk membantu pengguna memberikan alamat email mereka. Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini dan konten serupa di piano.io