• Wed. Jul 17th, 2024

Tesla Mungkin Telah Membocorkan Lokasi Ratusan Supercharger Baru

  • Alamat sekarang telah menghilang, tetapi untuk sementara minggu ini, situs web Tesla menunjukkan lokasi spesifik lebih dari 340 lokasi Supercharger baru di AS, dan banyak lagi di seluruh dunia.
  • Tidak mengherankan bahwa Tesla akan bekerja di lokasi baru, mengingat peningkatan permintaan EV dan jalan perusahaan yang bergerak lambat untuk membuka pengisi daya cepat DC ke kendaraan listrik dari merek lain.
  • Ekspansi supercharger tidak hanya penting untuk pengemudi Model S dan Model Y. Tesla memulai program percontohan Supercharger non-Tesla di Eropa tahun lalu. Ini belum tersedia di AS

Tesla bersiap untuk menambah hampir 350 stasiun Supercharger di Amerika Serikat dan puluhan lainnya di seluruh dunia. Perusahaan tidak membuat pengumuman resmi tentang rencananya, tetapi pengamat yang cerdik dari perusahaan kendaraan listrik melihat banyak tambahan “segera hadir” yang muncul sebentar di daftar lokasi resmi situs web perusahaan.

Konten ini diimpor dari twitter. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.

Tesla sejak itu menghapus alamat spesifik dari situsnya, menambahkan saran yang dibuat ketika daftar itu pertama kali diposting bahwa ini mungkin merupakan kebocoran yang tidak disengaja. Apa pun alasannya, sekarang kami dapat mengatakan ada 342 lokasi baru di daftar Tesla AS, termasuk Dothan, Alabama, dan Lagrangeville, New York. Tesla mengoperasikan lebih dari 35.000 unit Supercharger di seluruh dunia.

Lokasi Supercharger baru yang dihapus pertama kali ditemukan oleh pengguna Twitter MarcoRPTesla, yang menyebut feed-nya di sana “secara tidak resmi akun terbaik untuk pembaruan Supercharger di Amerika Utara.” Ini tentu saja penuh dengan detail menarik tentang jaringan pengisian cepat DC perusahaan. Spekulasi tentang mengapa Tesla mungkin ingin mempublikasikan di mana ia akan memasang lokasi pengisian cepat baru untuk penggunanya berkisar dari membangun minat pada EV di area tertentu hingga memberikan kepercayaan kepada orang-orang di area itu bahwa mereka akan dapat mengisi daya dengan cepat saat berkeliling.

membuat stasiun pengisian Tesla tersedia untuk merek lain

Perluasan stasiun supercharger dapat menjadi informasi penting bagi pengemudi kendaraan listrik yang tidak memiliki Tesla. Sejak Supercharger pertama dipasang pada 2012, stasiun tersebut hanya secara resmi bekerja dengan Tesla EV karena mereka memiliki konektor berpemilik. Perusahaan mengambil langkah pertama menuju tahun lalu dengan menambahkan konektor CCS standar ke sejumlah kecil unit di Eropa. CEO Elon Musk telah mengatakan setidaknya sejak Juni 2021 bahwa jaringan Supercharger akan dibuka untuk pembuat mobil lain, dan Tesla meluncurkan program percontohan Supercharger non-Tesla pada November 2021. Program ini belum tersedia di AS tetapi lembar fakta Gedung Putih dikeluarkan pada bulan Juni mengatakan, “Tesla akan memulai produksi peralatan Supercharger baru yang akan memungkinkan pengemudi EV non-Tesla di Amerika Utara untuk menggunakan Tesla Supercharger” sebelum akhir tahun 2022.

Konten ini diimpor dari polling. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.

Konten ini diimpor dari OpenWeb. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.