• Tue. Jul 16th, 2024

2022 BMW 230i vs 2022 Toyota GR Supra 2.0

Kita semua tahu apa itu coupe, tetapi beberapa mobil yang sangat berbeda dikendarai di bawah definisi yang luas itu. Di salah satu ujung skala adalah mobil sport hardtop dua kursi, jenis yang menempatkan kinerja jauh di atas kepraktisan. Di sisi lain, coupe adalah alternatif yang sedikit lebih rendah dan lebih ramping dari sedan, satu dengan kursi belakang dan bagasi yang dapat digunakan. Untuk tes ini, dua penantang kami diambil dari ujung spektrum yang berbeda: Toyota GR Supra yang sporty dalam bentuk 2.0 liter entry-level berhadapan dengan BMW 230i coupe yang jauh lebih luas.

Untuk semua perbedaan mereka yang jelas, mereka juga memiliki banyak kesamaan. Di bawah permukaan, GR Supra duduk di platform CLAR BMW yang juga menopang 2-series. Dan Toyota dibangun di samping BMW Z4 yang terkait erat di Austria. Baik Supra dan 230i menggunakan mesin BMW 2.0 liter empat silinder turbocharged yang sama yang menghasilkan 255 tenaga kuda dan torsi 295 pon-kaki di kedua mobil. Mereka menggerakkan roda belakang mereka melalui transmisi otomatis delapan kecepatan ZF (sayangnya, keduanya tidak tersedia dengan kotak manual). Perbedaan yang paling mencolok dari perspektif kinerja adalah perbedaan bobot, karena dimensi BMW yang lebih besar. 230i beratnya 3554 pon seperti yang diuji, 373 pon lebih berat dari berat Supra.

Sementara angka tenaga mungkin terlihat sederhana dibandingkan dengan ujung tajam segmen ini, terutama karena kedua mobil memiliki saudara enam silinder dengan hampir 400 tenaga kuda, tidak ada yang bisa dituduh lambat. Dalam pengujian kami, BMW menembus benchmark 60-mph hanya dalam 5,1 detik dan melalui seperempat mil dalam 13,7 detik pada 101 mph. Toyota yang lebih ringan bahkan lebih cepat, mengirimkan 60 mph dalam 4,5 detik yang membakar dan seperempat mil dalam 13,1 detik pada 105 mph. (Sebagai referensi, waktu 60-mph Supra identik dengan yang kami catat untuk 400-hp Nissan Z dengan gearbox manualnya, dan Supra hanya 0,1 detik lebih lambat sepanjang kuartal.)


BMW 230i

tertinggi: Desain tampan, integrasi mesin dan girboks yang hebat, kepraktisan kursi belakang.
Terendah:
Kemudi mati rasa mengecewakan, opsi dinamis mendongkrak harga.

Toyota GR Supra 2.0

tertinggi: Performa bertenaga, rasa dan respons kemudi yang luar biasa, terlihat seperti 3.0 liter.
Terendah:
Kokpit sempit, switchgear BMW generasi sebelumnya, gearbox sesekali ragu-ragu.


Itu adalah cerita serupa di skidpad, di mana Supra 2.0 berhasil mengekstrak akselerasi lateral 1,04 g yang gigih pada ban Michelin Pilot Super Sport, mengalahkan 0,92 g BMW pada Pirelli P Zero PZ4s. Hasil 230i hampir tidak dianggap sebagai aib tetapi menunjukkan bahwa Toyota dibangun di sekitar misi dinamis yang lebih tajam. Kedua mobil berhenti dengan baik, dengan 230i’s 152-kaki berhenti dari 70 mph hanya tiga kaki lebih panjang dari Supra.

Namun di jalan raya, kualitas BMW yang lebih halus segera muncul ke permukaan. Mobil uji kami memiliki paket Sport $3250 M, yang menghadirkan kemudi rasio variabel dan roda 19 inci ditambah suspensi sport yang sedikit lebih kencang, dan paket Dynamic Handling $1900, yang menambahkan diferensial belakang slip terbatas yang dikontrol secara elektronik. Mengalami kemudi yang murni berarti mematikan peringatan keberangkatan jalur yang terlalu sensitif, yang tampaknya sangat tidak menyukai jalan belakang Michigan. Dengan fungsi ini dihilangkan energinya, rak 230i memberikan respons linier yang tajam, meskipun tanpa banyak nuansa di tengah. Terlepas dari suspensi sport, pengendaraan BMW tetap patuh, dengan diferensial aktif memberikan traksi yang mengesankan dan kemampuan untuk mendorong gandar belakang ke arah breakaway tanpa rasa tajam.

Rentang mode dinamis seri 2 juga memberikan kemampuan untuk secara signifikan mengubah perasaannya. Sementara Eco Pro tidak mungkin dipilih secara teratur oleh pengemudi mana pun yang tidak menatap lampu peringatan bahan bakar rendah, perbedaan antara Comfort, Sport, dan Sport Plus segera terlihat dalam hal respons throttle, kebisingan kabin, dan pemetaan perpindahan transmisi. Detail terakhir ini terasa diselesaikan dengan sangat baik, dengan Comfort masih turun dengan cepat dan bersih untuk dorongan passing, tetapi dengan Sport dan bahkan Sport Plus tidak menahan rasio rendah terlalu lama.

Tidak mengherankan, Supra terasa jauh lebih mentah dan lebih langsung. Kemudi gigi cepat lebih kaya umpan balik daripada 230i—namun tanpa tendangan balik yang tidak diinginkan pada permukaan yang lebih kasar. Toyota telah melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menyetel perangkat keras BMW daripada BMW. Tetapi integrasi powertrain terasa kurang baik, dengan respons akselerator top-end yang tiba-tiba dan pemrograman gearbox yang kurang sempurna, dengan jeda canggung sesekali saat menyusun strategi downshift. Tujuan Supra yang lebih murni juga terbukti dalam kurangnya fungsi dinamis yang dapat dialihkan di luar mode Sport. Toyota mengubah arah dengan lebih antusias daripada BMW dan terasa lebih menarik di jalan yang berkelok-kelok, tetapi lebih berjuang dengan traksi di tikungan yang lebih sempit, tidak memiliki diferensial opsional BMW yang dikontrol secara elektronik.

Ini membawa kita pada perbedaan paling jelas yang memisahkan mobil-mobil ini: fakta bahwa coupe seri 2 hadir dengan kapasitas tempat duduk 100 persen lebih banyak. Memang, masuk ke bagian belakang kompartemen penumpang membutuhkan ketangkasan senam, dan setiap orang dewasa ukuran penuh akan berjuang untuk muat kembali ke sana kecuali kursi depan yang sesuai dipindahkan dengan baik ke depan. Tetapi bagi siapa pun yang berencana bepergian dengan lebih dari satu penumpang, BMW adalah pemenang yang jelas dalam pasangan ini.

Kabin BMW juga lebih luas di bagian depan, dan meskipun memiliki posisi duduk lebih tinggi dari Toyota, ruang kepala juga lebih lega. Kabin 230i juga dilengkapi dengan material yang lebih mewah dan terasa lebih nyaman, serta memanfaatkan switchgear generasi terbaru BMW dan antarmuka pengguna iDrive 7. Mobil uji kami juga memiliki peningkatan Live Cockpit Pro, yang menambahkan tampilan head-up ke kluster instrumen digital standar dan layar sentuh 10 inci yang dirender dengan tajam. Penyempurnaan daya jelajah juga jauh lebih baik daripada di Toyota.

Sebaliknya, kokpit Supra nyaman dan pas. Dan siapa pun yang pernah menukarkan BMW berusia lima tahun akan mengenali kontrol iklim dan tombol pintas ini. Dalam hal fungsionalitas, mereka bekerja dengan baik, seperti halnya layar sentuh 8,8 inci yang lebih kecil yang berada di wadah terpisah di atas ventilasi udara pusat. Tapi mereka tidak terlihat sebagus atau merasa kelas atas. Namun, kami lebih memilih shifter gaya lama yang masih digunakan Supra—ini memiliki bobot dan bentuk yang lebih memuaskan daripada versi baru yang kurang substansial di 230i. Kedua mobil memiliki ruang bagasi 10 kaki kubik yang identik, meskipun kompartemen bagasi BMW lebih mudah diakses.

Kedua penantang terlihat masuk akal daripada saudara kandung enam silinder mereka yang lebih boros, dan keduanya sebelumnya mencatat 38 mpg yang sangat mengesankan pada uji ekonomi bahan bakar jalan raya kami. Toyota akan memiliki daya tarik yang lebih besar bagi mereka yang ingin menyembunyikan kehematannya—di luar roda yang lebih kecil, terlihat identik dengan GR 3.0 liter, tetapi harga dasar $ 44.635 membuatnya lebih dari $ 8000 lebih murah. Mobil uji 230i kami yang terisi penuh dipilih dengan harga $600 dari Supra, tetapi harga dasarnya $37,345 jauh lebih rendah—dan juga $12,200 lebih murah daripada M240i all-wheel-drive-only.

Jika Anda mencari mobil sport, Supra adalah pemenang yang pasti di sini, dan itu menaungi kemenangan keseluruhan yang sempit. Bahkan dalam bentuk paling dasar 2.0 liter, Toyota cepat dan mendebarkan, dan sementara kami akan sepenuhnya memahami siapa pun yang ingin membuat peregangan untuk mesin yang lebih besar, empat pot hampir tidak terasa seperti hubungan yang buruk. 230i kurang menarik tetapi jauh lebih praktis, penerus asli dari banyak coupe BMW kecil dan punchy yang kami cintai di masa lalu. Kisi-kisi radiator tradisional dan proporsi berotot juga menjadikannya salah satu BMW dengan tampilan terbaik dalam beberapa tahun terakhir. Semoga tren itu terus berlanjut.

spesifikasi

spesifikasi

2022 Toyota GR Supra 2.0
Tipe Kendaraan: mesin depan, penggerak roda belakang, 2 penumpang, coupe 2 pintu

HARGA
Dasar/Seperti yang Diuji: $44.635/$49.550
Pilihan: Paket Keselamatan dan Teknologi (layar sentuh 8,8 inci dengan navigasi, audio premium JBL 12-speaker 500 watt, Apple CarPlay nirkabel, kontrol jelajah adaptif kecepatan penuh, pemantauan titik buta, peringatan lalu lintas belakang dengan mitigasi), $3485; tutup cermin serat karbon, $925; Cat premium Nitro Yellow, $425; karpet kargo tikar, $80

MESIN
turbocharged dan intercooler DOHC 16-katup inline-4, blok dan kepala aluminium, injeksi bahan bakar langsung
Perpindahan: 122 inci31998 cm3
Tenaga: 255 hp @ 5000 rpm
Torsi: 295 lb-ft @ 1550 rpm

PENULARAN
Otomatis 8 kecepatan

CASIS
Suspensi, F/R: struts/multilink
Rem, F/R: Cakram berventilasi 13,0-in/cakram berventilasi 13,0-in
Ban: Michelin Pilot Super Sport
F: 255/40ZR-18 (95Y) «
R: 275/40ZR-18 (99Y) «

UKURAN
Jarak sumbu roda: 97.2 inci
Panjang: 172,5 inci
Lebar: 73,0 inci
Tinggi: 51,1 inci
Volume Penumpang: 51 kaki3
Volume Batang: 10 kaki3
Berat trotoar: 3181 lb

CD HASIL TES
60 mph: 4,5 detik
100 mph: 11,9 detik
1/4-Mil: 13,1 detik @ 105 mph
130 mph: 22,8 detik

Hasil di atas menghilangkan peluncuran 1 kaki 0,3 detik.
Mulai Bergulir, 5–60 mph: 5,7 detik
Top Gear, 30–50 mph: 3,1 dtk
Top Gear, 50–70 mph: 3,4 dtk
Kecepatan Tertinggi (CD perkiraan): 155 mph
Pengereman, 70–0 mph: 149 kaki
Pengereman, 100–0 mph: 294 kaki
Roadholding, Skidpad 300-ft: 1,04 g

CD EKONOMI BAHAN BAKAR
Diamati: 27 mpg
Mengemudi di Jalan Raya 75-mph: 38 mpg
Rentang Jalan Raya 75-mph: 520 mil

EKONOMI BAHAN BAKAR EPA
Gabungan/Kota/Jalan Raya: 28/25/32 mpg

2022 BMW 230i Coupe
Tipe Kendaraan: mesin depan, penggerak roda belakang, 4 penumpang, coupe 2 pintu

HARGA
Dasar/Seperti yang Diuji: $37.345/$48.945
Pilihan: Paket M Sport (roda kemudi M, kemudi sport variabel, suspensi M Sport, kit aerodinamis, trim eksterior Shadowline), $3250; Paket premium (pencahayaan sekitar, lampu depan LED adaptif, roda kemudi berpemanas dan kursi depan, tampilan head-up, Live Cockpit Pro dengan navigasi), $2650; Paket Penanganan Dinamis (Diferensial dan rem M Sport, roda 19 inci dengan ban musim panas non-run-flat, pembatas kecepatan tertinggi 155-mph), $1900; Kulit tiram Vernasca; $1450; Sistem stereo Harman/Kardon, $875; Paket Shadowline (kaliper rem merah, paket M Sport Pro, lampu M Shadowline), $850; Cat metalik Brooklyn Grey, $550; dukungan lumbar, $350; penghapusan penyesuaian lebar kursi penumpang, –$100; penghapusan lumbar penumpang, – $ 175

MESIN
turbocharged dan intercooler DOHC 16-katup inline-4, blok dan kepala aluminium, injeksi bahan bakar langsung
Perpindahan: 122 inci31998 cm3
Tenaga: 255 hp @ 5000 rpm
Torsi: 295 lb-ft @ 1550 rpm

PENULARAN
Otomatis 8 kecepatan

CASIS
Suspensi, F/R: struts/multilink
Rem, F/R: Cakram berventilasi 13,7 inci/13,6 inci cakram berventilasi
Ban: Pirelli P Zero PZ4
F: 225/40R-19 93Y Beban Ekstra «
R: 255/35R-19 96Y Beban Ekstra «

UKURAN
Jarak sumbu roda: 107,9 inci
Panjang: 179.0 inci
Lebar: 72.4 inci
Tinggi: 54,8 inci
Volume Penumpang: 88 kaki3
Volume Batang: 10 kaki3
Berat trotoar: 3554 lb

CD HASIL TES
60 mph: 5,1 detik
100 mph: 13,4 detik
1/4-Mil: 13,7 detik @ 101 mph
130 mph: 26,1 detik

Hasil di atas menghilangkan peluncuran 1 kaki 0,3 detik.
Mulai Bergulir, 5–60 mph: 6,1 detik
Top Gear, 30–50 mph: 3,1 dtk
Top Gear, 50–70 mph: 3,8 detik
Kecepatan Tertinggi (klaim mfr): 155 mph
Pengereman, 70–0 mph: 152 kaki
Pengereman, 100–0 mph: 309 kaki
Roadholding, Skidpad 300-ft: 0,92 g

CD EKONOMI BAHAN BAKAR
Diamati: 28 mpg
Mengemudi di Jalan Raya 75-mph: 38 mpg
Rentang Jalan Raya 75-mph: 520 mil

EKONOMI BAHAN BAKAR EPA
Gabungan/Kota/Jalan Raya: 29/26/35 mpg

CD PENGUJIAN DIJELASKAN


klub trek

klub trek

Konten ini diimpor dari OpenWeb. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.