• Wed. Jul 17th, 2024

Hyundai Membuat Ulang Mobil Konsep 1974 yang Hilang dengan Bantuan Giugiaro

Setiap merek mobil memiliki kisah asal usulnya, meski ada yang lebih glamor dari yang lain. Hingga baru-baru ini, Hyundai tampaknya kurang memperhatikan sejarah awalnya. Maklum, perusahaan lebih suka berkonsentrasi pada kesuksesan yang tumbuh di masa kini dan masa depan. Itu beberapa keberhasilan: Hyundai Motor Group adalah pembuat mobil terbesar keempat di dunia berdasarkan volume tahun lalu, memproduksi lebih banyak kendaraan daripada Stellantis atau General Motors.

Tapi sekarang Hyundai lebih bangga dengan asal-usulnya yang sederhana. Bos desain Sangyup Lee mengutip mobil pertama perusahaan tersebut, Pony 1974, sebagai inspirasi bagi banyak tema Ioniq 5 EV. Dia juga mengakui hutang yang sama bahwa ‘demonstrator teknologi’ sel bahan bakar yang spektakuler N Vision 74 berhutang pada versi konsep dari Pony yang sama yang dibuat oleh Giorgetto Giugiaro, yang saat itu bekerja untuk Italdesign, pada tahun 1974.

Namun di luar foto, hampir tidak ada konsep Pony Coupe asli yang bertahan. Mobil pertunjukan asli hilang dan dianggap sudah lama dibuang, tidak ada gambar teknik terperinci yang dapat ditemukan di arsip. Jika Hyundai menginginkan konsep Pony Coupe, ia harus membangunnya.

konsep hyundai pony coupe

Hyundai

Sekarang, itulah yang sebenarnya terjadi. Giugiaro, kini berusia 84 tahun tetapi masih bekerja keras, akan mengawasi pembuatan rekreasi yang persis sama, semirip mungkin dengan aslinya yang hilang. Kita akan melihatnya tahun depan.


Hyundai Motor Company didirikan pada tahun 1968, tetapi mulai membuat mobil orang lain. Produk pertamanya adalah Ford Cortina versi Korea, sedan kompak dari pasar Inggris. Ford 20M pasar Jerman yang lebih besar dan sedikit lebih megah kemudian ditambahkan ke portofolio, dan Hyundai terus membangun Ford di bawah lisensi hingga tahun 1980-an.

Tapi Hyundai bertekad untuk menjadi pembuat mobil sendiri. Pada tahun 1973, ia merekrut George Turnbull, mantan eksekutif British Leyland, untuk memimpin tim yang akan membuat mobil baru. Dia membawa sekelompok insinyur dari Inggris untuk membantu menciptakan pabrik baru dan model untuk dibangun. Prospek gaji bebas pajak yang murah hati berarti tidak ada kekurangan pelamar berbakat, dan tim ini termasuk perancang mobil balap terkenal John Crossthwaite.

Pada titik ini, cerita resmi menyimpang dari laporan periode. Hyundai sangat ingin menyoroti kebaruan Pony berpenggerak roda belakang, termasuk desain eksteriornya yang telah dikontrak oleh Italdesign milik Giugiaro di Turin. Realitas infrastruktur pasokan Korea Selatan yang masih baru berarti sebagian besar Pony sebenarnya berasal dari tempat lain. Di bawahnya terkait erat dengan Mitsubishi Lancer kontemporer, berbagi mesin, kotak persneling, dan poros belakangnya. Banyak komponen lain, termasuk rem, kluster instrumen, dan rak kemudi, berasal dari Inggris.

Hyundai menginginkan desain tradisional untuk mobil pertamanya, yang dikirimkan oleh Giugiaro. Pony yang berbentuk kotak memiliki kejujuran utilitarian dan kegembiraan sederhana dari bagian belakang fastback. Tetapi tidak ada bagian dari itu yang bisa disebut radikal atau menarik, itulah sebabnya Hyundai segera memutuskan ingin model yang lebih glamor ditampilkan di samping pameran mobil empat pintu untuk membantu meningkatkan minat.

konsep hyundai pony coupe

Hyundai

Untungnya, Italdesign telah menggunakan floorpan Pony sebagai dasar untuk coupe elegan yang dibuat Giugiaro untuk menonjolkan bakatnya dan perusahaannya. Ini disebut Asso Di Fiori — artinya Ace of Clubs dalam bahasa Italia — dan akan ditampilkan di stan Italdesign di Turin Auto Show 1974. Di saat-saat terakhir Hyundai memutuskan untuk mengadopsinya secara resmi dan menyebutnya Pony Coupe. (Italdesign kemudian mendaur ulang nama Asso Di Fiori untuk konsep coupe selanjutnya yang menjadi Isuzu Impulse.)

Di bawah branding Hyundai yang diterapkan dengan tergesa-gesa, Pony Coupe terlihat ramping dan bergaya, tetapi memiliki sedikit kesamaan dengan saudara empat pintunya. Pertengahan 1970-an adalah tahun tersibuk dan paling produktif Giugiaro, dan coupe tersebut adalah bagian dari rangkaian dua pintu spektakuler yang mencakup konsep Maserati Merak dan Boomerang, Lotus Esprit, Volkswagen Scirocco, dan Alfa Romeo Alfetta GTV. Elemen dari semua itu terlihat di Hyundai, tetapi juga menampilkan banyak inovasi termasuk tutup bagasi berengsel di bagian atas yang secara teknis membuatnya menjadi hatchback. Kabinnya juga menampilkan kombinasi unik dari roda kemudi palang tunggal, instrumen linier naik-turun — dengan penanda merah bergerak melawan skala tetap — dan pemindah gigi kecil yang dinaikkan.

konsep hyundai pony coupe

Hyundai

konsep hyundai pony coupe

Hyundai

Sementara konsep Pony Coupe tampak hebat, itu jelas jauh dari kenyataan produksi — terutama untuk perusahaan yang baru saja mulai membangun model pertamanya. Sangyup Lee, yang telah menghabiskan waktu menelusuri sejarah awal Hyundai melalui arsip perusahaan, mengatakan bahwa perusahaan segera menyadari, seperti yang dia katakan dengan hati-hati, bahwa “mesin dan sasis Pony akan berjuang untuk memberikan tingkat kinerja yang kredibel.” Konsep Coupe muncul di berbagai pameran mobil dan memperoleh roda yang berbeda dan pengecatan ulang sebagian dari waktu ke waktu. Kemudian menghilang, kemungkinan dibuang tetapi mungkin masih tersimpan di fasilitas penyimpanan di suatu tempat di Korea.

Namun Hyundai jelas ingin mengubahnya menjadi mobil yang dapat dibeli. Saat meneliti sejarah konsep tersebut, Hyundai menemukan satu gambar dari mobil berbeda yang duduk di atas palet penyimpanan. Ini tampaknya merupakan versi produksi dari Coupe yang menggabungkan garis atap dan grafik samping yang serupa dengan lampu depan quad-headlight yang lebih konvensional. Di luar sisi yang lebih rata, dan kurangnya pintu gullwing, itu memiliki kemiripan yang tidak salah lagi dengan desain Italdesign yang lebih terkenal dari kemudian, DeLorean DMC-12. Seperti pengrajin yang efisien, Giugiaro jelas akan mendaur ulang ide bagus daripada mengambil risiko kehilangannya.

konsep hyundai pony coupe

Hyundai


Hampir 50 tahun setelah kunjungan pertamanya ke pabrik baru Hyundai di Ulsan, Giorgetto Giugiaro kembali untuk pengumuman resmi konsep Coupe baru. Ini akan dibangun oleh perusahaan GFG Style di Turin yang dimiliki Giugiaro bersama putranya, Fabrizio. Pekerjaan telah dimulai, meskipun dokumentasi asli masih kurang, dan kita dapat berharap untuk melihat mobil yang telah selesai tahun depan. Ini mewakili sejumlah besar biaya dan upaya untuk membuat ulang mobil yang hanya diingat oleh sejarawan otomotif, tetapi yang menurut perusahaan jelas penting.

“Giugiaro adalah desainer pertama Hyundai,” kata Presiden Hyundai Luc Donckerwolke CD pada upacara pengumuman di Korea. “Itu adalah hubungan yang harus dirayakan. Tetapi [the Coupe concept] juga membuktikan bahwa Hyundai selalu berpikir untuk membuat mobil yang lebih menarik dan diminati.”

Donckerwolke sendiri adalah perancang mobil yang sangat berpengalaman, mantan chief creative officer Hyundai, yang bekerja sama dengan Giugiaro selama waktunya di Lamborghini. Dia juga mengakui bahwa kolaborasi di masa depan tetap memungkinkan, terutama karena beberapa model Hyundai rancangan Giugiaro lainnya dari tahun 1970-an dan 80-an dapat menjadi inspirasi untuk produk dan konsep masa depan lainnya.

konsep hyundai pony coupe

Hyundai

Giugiaro sendiri jelas senang bahwa salah satu karyanya yang kurang dikenal terlahir kembali, tetapi juga ingin menekankan bahwa Pony Coupe bukan hanya pendahulu dari DeLorean yang lebih terkenal.

“Itu memang memiliki banyak kesamaan dengan DMC-12,” katanya CDberbicara melalui seorang penerjemah, “tetapi hanya karena memiliki kesamaan tidak membuatnya sama — yang penting adalah mencapai keseimbangan.”

“Membuat proporsi dengan cara yang seimbang selalu penting, jadi beberapa aspek mungkin berulang,” katanya, “tetapi meskipun kita memiliki wajah yang mirip saat membuat suatu produk, ada banyak perbedaan dan persamaan itu tidak sama hal yang setara.”

Mungkin tidak dapat dipungkiri bahwa dengan banyaknya sorotan dalam portofolionya, sang Maestro sendiri akan selalu lebih suka berbicara tentang perbedaan daripada persamaan.

Dia memang mengungkapkan detail menarik lainnya dari periode itu, bahwa Volkswagen berencana menggunakan nama Pony untuk hatchback yang dia tata untuk mereka pada saat yang sama dia sedang mengerjakan mobil pertama Hyundai. Tapi model Korea berhasil mencapai pasar lebih dulu, dan mencuri namanya, sehingga Volkswagen harus dengan cepat diganti namanya menjadi Golf.

Konten ini diimpor dari OpenWeb. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak informasi di situs web mereka.