• Tue. Jul 23rd, 2024

Smart Menjadi Masuk Akal dengan 2023 Baru #1 (Hashtag One)

Smart meninggalkan pasar AS pada tahun 2019, setelah menetapkan batas antusiasme kami untuk city car yang unik dan kikuk. Namun kesalahan perusahaan di Amerika hanyalah sebagian kecil dari kegagalan komersial merek yang lebih luas, yang telah menyebabkan kerugian yang dilaporkan sebesar $3,6 miliar sebelum sepenuhnya diserap ke dalam kerajaan Daimler pada tahun 2006.

Oleh karena itu, Smart mengambil arah baru yang radikal dan diluncurkan kembali sebagai perusahaan patungan antara Mercedes-Benz dan Geely Group di China (yang memiliki Volvo, Polestar, dan Lotus, di antara merek lainnya). Ke depannya, Smart hanya akan menawarkan EV, dan yang pertama—yang #1—menggunakan platform listrik SEA Geely dan akan dibangun di Xi’an, Provinsi Shaanxi. Ini akan dijual di Cina dan Eropa, tetapi tidak ada rencana untuk membawa merek itu kembali ke AS. Tapi karena kami pikir Anda ingin tahu apa yang Anda lewatkan, kami mengendarainya di Portugal.

Mari kita mulai dengan nama. #1 benar-benar dimaksudkan untuk dikatakan sebagai Hashtag One, yang konyol dan anehnya menarik; kami diberitahu untuk mengharapkan model Smart masa depan untuk mempertahankan format yang sama. Meskipun jauh lebih besar dari Smart sebelumnya, dan hampir dua kali lebih berat dari Fortwo, #1 lebih kecil dari rata-rata segmen, panjang 168,1 inci lebih rendah dari Volvo XC40 Recharge dan Mercedes-Benz EQA. Ada sesuatu yang pasti seperti Mercedes tentang bilah lampu belakang lebar penuh, tetapi gaya lainnya memiliki pesona imut yang tak terbantahkan.

Interiornya mengesankan, baik dari segi ruang—di dalamnya jauh lebih besar daripada yang seharusnya—dan juga dalam desain. Ada cukup ruang untuk orang dewasa ukuran penuh untuk duduk di belakang satu sama lain, dan meskipun profil atap kereta dorong memotong ke kaca pintu belakang, kabin terasa ringan dan lapang. Konsol tengah yang besar menawarkan baki pengisi daya, cupholder, dan kotak penyimpanan dingin. Ruang bagasi terbatas, dengan hanya 11 kaki kubik di belakang kursi belakang, ditambah frunk kecil di bawah kap.

Fit and finish di kabinnya bagus, dan ada beberapa sentuhan menarik, seperti cara iluminasi LED diintegrasikan ke dalam ventilasi udara logam dan panel pintu. Hampir semua switchgear fisik telah dihilangkan, dengan fungsi yang dikendalikan oleh layar sentuh 12,8 inci besar di tengah dasbor. Layarnya terlihat bagus, tetapi antarmuka pengguna mobil uji kami tampaknya belum selesai, dengan kesalahan ejaan dan kegagalan yang lebih mengkhawatirkan: Mengalihkan tab untuk sistem kontrol stabilitas ke posisi “aktif” sebenarnya mematikannya. Sementara Volvo dan Polestar sama-sama menggunakan sistem operasi Android Auto, Smart didasarkan pada ECARX milik Geely sendiri, yang tidak mendukung Android Auto atau Apple CarPlay. Namun, ia menampilkan rubah animasi imut yang menjelajahi submenu.

2023 smart 1 interior premium

Cerdas

Semua #1 akan menggunakan paket baterai lithium-ion yang sama, yang kami perkirakan akan menyediakan kapasitas yang dapat digunakan sebesar 59,4 kWh. Model dasar mengarahkan energi baterai ke motor belakang tunggal 268-hp, sedangkan Brabus yang berada di puncak jangkauan menambahkan motor depan kedua 154-hp untuk total output 422 tenaga kuda. Semua model mendukung pengisian cepat DC dengan kecepatan hingga 150 kW, dan semua kecuali versi dasar memiliki pengisi daya terpasang 22,0 kW, yang semakin umum di Eropa Kontinental. Jangkauan di bawah siklus uji WLTP Eropa yang optimis bervariasi dari 273 mil untuk versi penggerak belakang yang paling efisien hingga 248 mil untuk Brabus.

Angka-angka itu semuanya menuju ujung atas standar segmen, dan #1 memberikan pengalaman berkendara yang tenang. Meskipun diklaim memiliki bobot 3.942 pon, akselerasi pada versi motor belakang cepat, terutama saat turun rendah, dan meskipun ban Continental EcoContact #1 terkadang berjuang untuk traksi di luar garis, mobil terasa aman saat bergerak. Pada 80 mph, kabin tetap hening dan halus.

Meskipun #1 memiliki mode berkendara yang dapat dipilih, ia tidak memiliki peredam adaptif yang memungkinkan ini untuk menambah disiplin pada suspensi lunaknya. Kenyamanan berkendara bagus di aspal Portugal yang umumnya mulus, tetapi tikungan membawa banyak body roll, dan ban dengan ketahanan guling rendah berarti ada cengkeraman menikung yang terbatas dan kecenderungan untuk bagian depan melebar pada kecepatan sedang. Sasisnya juga terasa melayang di atas permukaan yang lebih kasar—ini bukan mobil yang mendorong pengemudi untuk mendorong lebih keras.

#1 memang menawarkan mode mengemudi satu pedal, meskipun mengharuskan pengemudi untuk duduk melalui penafian hukum sembilan detik sebelum dapat diaktifkan. Ini terbukti sangat pemalu, memperlambat mobil dengan kecepatan bertahap sehingga sulit untuk tidak menggunakan rem, dan dalam mode Sport, itu tidak bisa benar-benar menghentikan mobil di lereng yang menurun.

Sementara penggerak belakang Smart #1 umumnya terasa memenuhi standar segmen, versi Brabus dual-motor, sejujurnya, berantakan dinamis. Kedatangan motor kedua membawa hampir 60 persen lebih banyak tenaga, tetapi sangat sedikit yang berubah. Insinyur cerdas mengatakan tingkat pegas Brabus telah diubah hanya untuk memperhitungkan massa ekstra dari motor keduanya (yang menambahkan 247 pon yang diklaim). Ia juga menggunakan ban EcoContact yang sama dengan mobil biasa—bukan jenis karet yang Anda harapkan akan terlihat di bawah sesuatu yang lebih bertenaga daripada Audi RS3.

Brabus adalah padanan modern dari mobil otot pahlawan garis lurus. Ini mampu mengeluarkan keempat ban saat diluncurkan, dan akselerasinya membuat klaim Smart tentang sprint 3,9 detik hingga 62 mph terasa sepenuhnya masuk akal. Tapi seperti anak anjing nakal, ia benar-benar merajuk di tikungan, di mana kontrol traksi harus berjuang untuk menjaga tingkat disiplin apa pun; Kami sering menjumpai understeer dan oversteer di tikungan yang sama. Ini dengan ban baru dan di permukaan yang hangat dan kering—prospek mengendarainya di aspal yang dingin dan basah sedikit menakutkan.

Orang dapat berargumen bahwa mobil dengan lebih banyak daya daripada cengkeraman sepenuhnya memenuhi syarat untuk memakai branding Brabus, tujuan utama all-wheel-drive #1 tampaknya adalah untuk menunjukkan bakat yang lebih besar dari mobil biasa. Orang Eropa akan dapat membeli keduanya mulai tahun depan, dengan harga sekitar $32.500 dengan kurs saat ini. Brabus akan menjadi sekitar $ 10.000 lebih.

Smart Fortwo selalu berjuang di AS, demografisnya sebagian besar tumpang tindih kecil antara orang-orang yang kikir dan badut sirkus. #1 harus memiliki daya tarik yang agak lebih luas.

spesifikasi

spesifikasi

2023 Cerdas #1
Tipe Kendaraan: motor belakang atau depan dan belakang, penggerak roda belakang atau all-wheel-drive, 5 penumpang, gerobak 4 pintu

HARGA (CD EST)
Dasar: $32.500; Brabus, $42.500

POWERTRAIN
Motor: AC sinkron magnet permanen
Daya: 268 atau 422 hp
Torsi: 253 atau 400 lb-ft
Baterai (CD est): lithium-ion berpendingin cairan, 59,4 kWh
Pengisi Daya Onboard: 7,4 atau 22,0 kW
Tingkat Pengisian Cepat DC Puncak: 150 kW
Transmisi: penggerak langsung

UKURAN
Jarak sumbu roda: 108,3 inci
Panjang: 168.1-169.3 inci
Lebar: 71,7 inci
Tinggi: 64,4 inci
Berat Pengekangan (CD perkiraan): 4000-4200 lb

PERTUNJUKAN (CD EST)
60 mph: 3,8-6,6 detik
100 mph: 9,4-12,2 detik
1/4-Mil: 12,3-15,0 detik
Kecepatan Tertinggi: 112 mph

EKONOMI BAHAN BAKAR EPA (CD EST)
Gabungan/Kota/Jalan Raya: 105-115/115-130/95-105 MPGe
Rentang: 210-230 mil


Konten ini diimpor dari OpenWeb. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.