• Tue. Jul 23rd, 2024

Aston Martin dan Lucid Adalah Pasangan Aneh Yang Mungkin Berhasil

• AMG tampaknya melepas hubungannya dengan Aston Martin.

• Merek Inggris bisa digaet oleh Geely.

• Startup EV AS Lucid mungkin pasangan terbaik dari semuanya.

Hubungan teman-dengan-manfaat Aston Martin dengan AMG akan dibatalkan. Mantan kepala AMG Tobias Moers dipecat sebagai CEO Aston tahun lalu, dan satelit R&D darurat yang dia dirikan di sudut AMG di Affalterbach ditutup bahkan sebelum dapat mulai beroperasi. Merek asal Inggris tersebut masih menggunakan mesin AMG dan sistem infotainment Benz generasi sebelumnya. Dan Mercedes akan menghormati semua kontrak dan memberi Aston pengetahuan dan suku cadang sampai model bertenaga gas terakhir Aston mati pada tahun 2026 atau 2027.

Namun, menurut beberapa sumber, jajaran EV baru Aston yang direncanakan, yang akan melihat pengganti Vantage, DB11, DBS, dan DBX dalam jangka waktu 2026-2029, tidak akan lagi menggunakan matriks Mercedes AMG 59X. Mengusir orang dalam Jerman: “AMG dan Pagani—itu persahabatan sejati. AMG dan Aston hanyalah kasus bisnis dengan tanggal kedaluwarsa tetap.”

Meskipun memungkinkan bagi Aston untuk memperpanjang siklus hidup portofolionya saat ini, marque semakin putus asa untuk mendapatkan logam segar yang menentukan kecepatan. Di puncak daftar adalah all-new EV coupe/convertible yang ditujukan tepat untuk pengganti Ferrari F8 Tributo/Roma 2026. Ketua eksekutif Lawrence Stroll, miliarder Kanada yang memimpin konsorsium untuk mengambil saham pengendali di Aston Martin pada tahun 2020, menempatkan mantan CEO Ferrari Amedeo Felisa untuk menggantikan Moers. Kepala penjualan dan manajer pemasaran Marco Matteacci, CTO Roberto Fedeli, dan petinggi Italia lainnya telah direkrut dari kumpulan bakat Ferrari/Lamborghini/Maserati yang mendalam, tetapi semakin jelas bahwa bakat saja tidak cukup. Aston membutuhkan mitra strategis.

2023 aston martin dbx707

Aston Martin DBX.

AstonMartin

Geely Mulai Tertarik?

Setelah grup Stroll, dan Mercedes-Benz, pemegang saham terbesar berikutnya di Aston Martin adalah Li Shifu dari Geely. Bos Geely yang serakah dilaporkan tertarik untuk menambahkan Aston Martin ke berbagai mereknya, termasuk Volvo, Polestar, dan Lotus. The Anglophile Shifu adalah pecinta Aston sejati yang diduga mengembangkan kebiasaan memberi putrinya mobil sport Inggris pesanan sebagai hadiah ulang tahun. Untuk mendapatkan kendali atas Aston Martin, taipan China dapat mengambil keuntungan dari kapitalisasi pasar sederhana perusahaan Inggris sebesar $1,2 miliar dan merekayasa pembelian langsung atau mencoba pengambilalihan ramah dengan efek sinergi dua arah yang berpotensi signifikan untuk Aston, Lotus, dan beberapa lainnya. dari merek China-nya.

Lucid Bisa Menjadi Menang-Menang

Namun sejauh ini, Stroll mengabaikan pacaran Geely. Sebaliknya, Stroll mulai menggoda PIF dana pemerintah Arab Saudi. Saudi berada dalam posisi untuk menawarkan uang segar serta kemitraan teknologi dengan Lucid Motors, di mana mereka memiliki 60,5 persen saham pengendali. Stroll juga baru-baru ini mulai berbicara lagi langsung dengan Peter Rawlinson dan Eric Bach dari Lucid. Mengapa Lucid? Karena bekerja sama dengan startup EV AS mungkin mengarah pada skenario win-win. Ide awal yang dikandung pada akhir 2021 adalah agar Lucid membayar kendaraan hingga $200.000, sementara Aston akan melayani pelanggan $225.000 lebih termasuk segmen supercar/hypercar. Pada saat yang sama, Amerika akan menghentikan skema distribusi mereka sendiri yang tambal sulam dan kekurangan dana dan bergabung dengan 134 dealer Aston yang sudah mapan.

Bagian depan udara jernih 2022

Benteng tradisional Aston meliputi arsitektur ringan, desain memukau, dan personalisasi terkemuka di industri. Kekuatan utama Lucid adalah elektrifikasi dan digitalisasi. Tapi sejauh membengkokkan lembaran logam, menyatukan potongan-potongan itu, dan mengubahnya menjadi sesuatu yang mengemudi dengan baik dan bertahan lama, Aston memiliki keunggulan yang jelas atas startup. Jadi, dengan cara yang aneh, kedua pasangan yang tidak biasa ini sebenarnya bisa menjadi pasangan yang cocok.

Dalam dunia yang ideal, kedua merek harus saling menguntungkan dan memotivasi. Bayangkan Lucid Air 2.0 menelurkan Aston Martin Lagonda, atau SUV Lucid Gravity berbagi gennya dengan DBX generasi berikutnya. Sudah, Aston diduga setuju pada akhir Januari untuk membeli motor listrik dari Lucid (dan, jelas, bukan Mercedes). Skenario ini masih dibayangi, bagaimanapun, oleh beban utang Aston yang berat dan tingkat pembakaran uang Lucid yang cepat, untuk menyebutkan hanya dua faktor yang rumit.