• Tue. Jul 16th, 2024

Terlalu Banyak Pengemudi dengan Teknologi Canggih Mengharapkan Mobil Mengemudi untuk Mereka

  • Sebuah survei yang dilakukan oleh Lembaga Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya mengklaim pengemudi secara teratur menyalahgunakan sistem mengemudi semi-otonom.
  • Dengan ratusan pengguna GM Super Cruise, Tesla Autopilot, dan Nissan ProPilot yang disurvei, banyak pengguna mengatakan mereka akan melakukan tugas-tugas non-mengemudi saat menggunakan sistem, dengan beberapa terkunci karena kelambanan pengemudi.
  • Terlepas dari temuan ini, sebagian besar pengguna mengakui bahwa sistem pemantauan pengemudi dan penguncian mengemudi otonom adalah tambahan positif untuk fitur keselamatan model.

Mobil self-driving seharusnya sudah dekat beberapa tahun yang lalu, tetapi prediksi itu belum berjalan dengan baik. Tentu, Anda dapat memanggil taksi otonom di beberapa bagian AS, dan perusahaan termasuk Tesla, General Motors, dan Nissan menawarkan beberapa bentuk teknologi mengemudi semi-otonom.

Tapi tidak ada mobil self-driving di pasaran saat ini. Pabrikan, insinyur, dan konsultan di seluruh dunia bekerja untuk membuat kendaraan otonom ini menjadi kenyataan, tetapi kombinasi dari regulator yang waspada dan tantangan desain manusia telah membuat kursi pengemudi tetap terisi untuk saat ini.

Setengah dengan Tek Onboard Ini Akan Melakukan Tugas Non-Mengemudi

Menurut data survei dari Institut Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya, pengemudi dengan kendaraan semi-otonom menjadi cukup percaya diri dalam sistem self-driving untuk melakukan aktivitas yang tidak berhubungan dengan mengemudi seperti makan atau SMS. Secara khusus, 53 persen pengguna General Motors Super Cruise melaporkan keinginan untuk melakukan tugas-tugas non-mengemudi, sementara 42 persen pengguna Tesla Autopilot melaporkan sentimen serupa. Hanya 12 persen pengguna Nissan ProPilot Assist yang mengatakan mereka cukup percaya diri untuk mengalihkan perhatian mereka dari mengemudi.

Ini adalah temuan yang meresahkan, mengingat bahwa sistem ini tidak cukup mampu untuk menggantikan pengemudi manusia dan memerlukan pemantauan terus-menerus. Sementara sistem dapat membantu dalam menjaga kecepatan, mengikuti jarak, dan posisi jalur pada perjalanan jalan raya yang panjang, telah terbukti bahwa sistem bantuan pengemudi tidak tahan kegagalan. Namun, banyak konsumen yang tidak mengetahui dengan baik keterbatasan teknologi tersebut, bahkan setelah mendapatkan pengarahan dari dealer saat mengambil mobil baru mereka.

“Pesan gambaran besarnya di sini adalah bahwa pengadopsi awal sistem ini masih memiliki pemahaman yang buruk tentang batasan teknologi,” kata presiden IIHS David Harkey. “Tapi kami juga melihat perbedaan yang jelas di antara tiga populasi pemilik. Ada kemungkinan bahwa desain sistem dan pemasaran menambah kesalahpahaman ini.”

video tesla fsd

Sebuah studi dari Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional menunjukkan bahwa hingga 273 kecelakaan melibatkan sistem autopilot Tesla pada tahun 2021.
Tesla

Kami sudah melihat efek pemasaran yang salah urus, dengan banyak kematian terkait dengan penggunaan Tesla Autopilot yang tidak tepat didokumentasikan. Teknologi itu sendiri membuat perbedaan besar juga, menurut survei IIHS, dengan pengguna Super Cruise menjadi yang paling rentan untuk terlibat dalam perilaku tidak aman saat sistem dihidupkan. Ini kemungkinan merupakan hasil dari sikap santai sistem terhadap pemantauan roda kemudi, yang memungkinkan pengguna Super Cruise untuk melepaskan tangan mereka dari kemudi untuk waktu yang lama. Baik Tesla dan Nissan membutuhkan tangan pengemudi untuk tetap mengemudi, meskipun aktor jahat dengan cepat menemukan solusi.

Pabrikan memahami teknologi ini berisiko dan telah menambahkan berbagai gaya pengawasan pengemudi ke sistem semi-otonom. Sistem Nissan memungkinkan input kemudi pengemudi tanpa mematikan, sedangkan Autopilot dan Super Cruise dimatikan saat pengemudi campur tangan. Sistem Super Cruise dan Autopilot kurang memaafkan tentang intervensi pengemudi daripada ProPilot dan akan mengunci sementara pengemudi jika mereka tidak memantau jalan di depan. Namun, survei menunjukkan bahwa kecenderungan mengemudi agak mirip di seluruh sistem yang berbeda, dan IIHS percaya perbedaan utama dalam penggunaan adalah hasil dari bagaimana sistem dipasarkan.

Sekitar 40 persen pengguna Super Cruise dan Autopilot mengatakan mereka telah dikunci dari sistem sebelumnya. Ini berarti pengemudi tersebut berulang kali mengabaikan peringatan sistem dan gagal memantau jalan. Konon, hampir semua responden memandang peringatan perhatian dan sistem penguncian sebagai atribut positif.

Jelas bahwa teknologi mengemudi otonom memiliki jalan panjang, dan produsen yang mendukungnya akan memainkan peran penting dalam peluncuran versi masa depan yang aman. Meskipun sistem ini diharapkan menjadi bagian dari masa depan berkendara kita, mengetahui dan mengiklankan keterbatasannya akan sangat penting untuk menggunakannya dengan tepat dan efisien, untuk jalan yang lebih aman di mana saja.

preview untuk Seberapa Mampukah Sistem Bantuan Pengemudi Autopilot Tesla?  Kami Mengujinya

Konten ini diimpor dari OpenWeb. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.