• Wed. Jul 17th, 2024

Demi Keamanan, DC Mengatakan Tidak Ada Lagi Belok Kanan di Lampu Merah

  • Undang-Undang Amandemen Jalan Lebih Aman tahun 2022, disahkan oleh dewan Distrik Columbia pada awal Oktober, merupakan bagian dari inisiatif Vision Zero untuk menghilangkan kematian lalu lintas.
  • DC telah mengalami peningkatan dalam kematian dan cedera lalu lintas baru-baru ini. Tiga pengendara sepeda tewas dalam kecelakaan dengan kendaraan bermotor pada bulan Juli saja, orang Washingtonlaporan majalah.
  • Belok kanan di merah dianggap berbahaya bagi pejalan kaki karena pengemudi memperhatikan lalu lintas yang datang dari kiri sebelum berbelok, karena pejalan kaki mendapat sinyal untuk melanjutkan dan turun dari trotoar.

Washington, DC, akan menghilangkan belokan kanan di lampu lalu lintas merah dalam “hampir semua kasus” mulai tahun 2025 dalam apa yang bisa menjadi pembalikan undang-undang nasional yang diberlakukan di seluruh negeri pada akhir 1970-an.

Undang-Undang Amandemen Jalan Aman tahun 2022, disahkan oleh dewan Distrik Columbia pada awal Oktober, termasuk dalam paket inisiatif keselamatan yang lebih luas yang merupakan “bagian dari perangkat untuk inisiatif Vision Zero,” kata Colin Brooke, direktur komunikasi Washington Persatuan Pengendara Sepeda Daerah. Pada tanggal 5 Oktober, pada hari yang sama dewan DC menyetujui tindakan tersebut, dewan kota Ann Arbor, Michigan, melarang belok kanan menjadi merah di 50 persimpangan pusat kota, menurut MLive.

Menghilangkan belokan kanan merah lebih banyak tentang pejalan kaki, kata Brooke, sementara paket yang lebih luas itu juga mencakup adaptasi parsial dari apa yang disebut Idaho Stop untuk pengendara sepeda dan pengendara skuter listrik.

Vision Zero, dimulai di Swedia (secara alami) pada 1990-an, adalah “strategi untuk menghilangkan semua kematian lalu lintas dan cedera parah, sambil meningkatkan mobilitas yang aman, sehat, merata untuk semua,” menurut situs web Vision Zero Network.

Amandemen Jalan Aman diperkenalkan oleh Mary Cheh, ketua Komite Transportasi dan Lingkungan Dewan DC. RUU komitenya untuk meningkatkan biaya pendaftaran kendaraan lebih dari 6000 pound menjadi $500 per tahun disahkan awal tahun ini.

Sementara DC telah memeluk Vision Zero selama bertahun-tahun, DC mengalami peningkatan kematian dan cedera lalu lintas baru-baru ini. Tiga pengendara sepeda tewas dalam kecelakaan dengan kendaraan bermotor pada bulan Juli saja, orang Washington laporan majalah.

Tingkat kematian di jalan raya AS melonjak 10,5 persen menjadi 42.915 pada tahun 2021, menurut angka awal Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional. Itu naik dari 32.367 pada tahun 2011, dan sebagian besar peningkatan tersebut berasal dari kendaraan bermotor yang menyerang pejalan kaki dan pengendara sepeda.

Pemberhentian Idaho didirikan pada tahun 1982, ketika negara bagian memberlakukan undang-undang yang mengizinkan pengendara sepeda memperlakukan tanda berhenti sebagai tanda menyerah dan melanjutkan melalui lampu merah, menurut Bicycle Universe.

komuter sepeda memiliki ruang untuk dikendarai di jalan pasar menuju timur setelah lalu lintas terpaksa berbelok ke kanan di jalan kedelapan di san francisco

Penumpang sepeda menuju ke timur di Market Street di San Francisco.

Surat Kabar San Francisco Chronicle/Hearst melalui Getty Images|Gambar Getty

Sepuluh negara bagian lagi telah mengadopsi Idaho Stop, meskipun beberapa, seperti DC, tidak mengizinkan Monty penuh aturan lalu lintas (dalam beberapa kasus, pengendara sepeda dapat melanjutkan melalui lampu merah ketika sistem lampu lalu lintas tidak mengenali sepeda di persimpangan).

Karena desain jalan “hub and spoke” Pierre Charles L’Enfant menggambar untuk Distrik Columbia pada akhir 18th abad, banyak jalan bertemu persimpangan pada sudut akut daripada 90 derajat, sehingga sepeda dan skuter akan diizinkan untuk melewati rambu berhenti tetapi harus berhenti untuk lampu merah, kata Browne dari WABA.

Gerakan perkotaan untuk menambah jalur sepeda dan memberikan lebih banyak penghormatan dalam lalu lintas ke sepeda telah menambah keretakan antara pengendara yang percaya terlalu banyak ruang di jalan-jalan perkotaan dan pinggiran kota telah diberikan untuk jalur yang jarang digunakan, sementara pendukung bersepeda membantah alasan sepeda Lajur sering kosong karena mobil dan truk masih diprioritaskan di jalan umum.

Belok kanan di merah dianggap berbahaya bagi pejalan kaki karena pengemudi melihat lalu lintas yang datang dari kiri sebelum berbelok, ketika orang-orang turun dari trotoar, seringkali ketika pejalan kaki mendapat sinyal untuk melanjutkan sementara lampu tetap merah.

RUU Anggota Dewan Cheh tidak menjamin semua hak atas merah di Washington akan hilang setelah tahun 2025, karena undang-undang tersebut memberikan wewenang kepada departemen Transportasi Distrik untuk mengevaluasi persimpangan yang mungkin masih lebih aman untuk mempertahankan belokan kanan di merah.

“Dalam merundingkan RUU itu, agensi memberi tahu kami bahwa kemungkinan besar akan ada [such] lokasi,” kata Cheh. “Namun, saya tidak mengetahui adanya persimpangan tertentu.”

Kita yang cukup tua ingat ketika Undang-Undang Kebijakan dan Konservasi Energi tahun 1975 mendorong negara bagian AS dan DC untuk mengadopsi undang-undang lalu lintas yang mengizinkan belok kanan di lampu merah. Mereka sudah legal di negara bagian barat, menurut Wikipedia, dan Massachusetts terakhir ke pesta, pada tahun 1980. Mereka telah “sangat dibatasi” di New York City tetapi paling umum di Staten Island dengan lalu lintas dan volume pejalan kaki yang relatif rendah, menurut ke nyc.gov.

“Karena argumen penghematan bahan bakar untuk mengizinkan hak merah menjadi semakin tidak relevan dengan mobil, hibrida, dan EV yang lebih efisien, dan sementara kekerasan lalu lintas terus meningkat di seluruh negeri, saya membayangkan yurisdiksi lain akan membuat keputusan yang masuk akal yang sama. kami lakukan di Distrik,” kata Cheh. [“More efficient cars” includes the proliferation of mild-hybrid stop/start systems.]

Jika ini adalah awal dari gelombang terbalik, mungkin ini adalah hasil dari gerakan luas yang dimulai bertahun-tahun yang lalu untuk mengurangi kepadatan kendaraan di daerah perkotaan yang mendukung jalan-jalan kota yang dapat dilalui dengan berjalan kaki. Gelombang terbalik akan terjadi tanpa dorongan dari sesuatu seperti Kebijakan Energi dan Undang-Undang Konservasi, karena “Peraturan lalu lintas individu berada di bawah lingkup yurisdiksi lokal,” menurut Administrasi Jalan Raya Federal.

Hasilnya? Gelombang larangan semacam itu akan dimulai di kota-kota yang padat, bukan di negara bagian.

Konten ini diimpor dari polling. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.

Konten ini diimpor dari OpenWeb. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.